Sabtu, 22 November 2008

The Javanese Kris, a Symbol of Identity

THE JAKARTA POST

Features – Leisure Wednesday, August 28, 1996 Page 9

KRIS: FROM TOOL FOR SELF-CONFIDENCE TO SYMBOL OF IDENTITY

By Jimmy S Harianto

It is hard to believe that the krisses and swords in the showcases were made hundreds of years ago.

Not only are there no traces of rust, but the pamor (damascene), the fine designs carved into their frames, still radiate a brilliant shine. To non-expert eyes, the antique weapons, on display from Aug 21 to 28, 1996 at Bentara Budaya Jakarta, Jalan Palmerah Selatan 17 Central Jakarta, seem no different to new ones.

“Since I was 12, when I was in junior high, my father taught me how to take care of the sacred krisses my family have passed on from generation to generation,” said Tangsen Kusumo, 38, the son of the late Kanjeng Raden Tumenggung (KRT) Mandoyo Kusumo.

KRT Mandoyo Kusumo was a member of the Yogyakarta keraton (sultan’s palace). He owned 16 sacred krisses and swords of the kingdom which, at one time in history, ruled over Yogyakarta. Three krisses and one sword, said to be more than 400 years old, have gold coating and are studded with precious stones.

Mandoyo Kusumo was also a writer of books on kris. He used the information he found in the ancient books written in Javanese script, which he found in the keraton’s library. And, like his weapons, his old books are also still well-preserved in his home in Yogyakarta.

Tangsen and his twin brother Pinten Kusumo said the ancient weapons are still in good shape, thanks to the extreme care taken to preserve them ant the strict traditional rites they enshrine.

“I remember my father would always pull a kris from its sheath very carefully, not the way he pulled out a normal knife,” Tangsen said, “We unsheathe a kris only maybe once a year, to see if it is rusty, or needs cleaning, or if it needs to be soaked with warangan,”

Warangan is a liquid made of lemon mixed with ground mineral stones which contain arsenic and sulfur. The liquid helps to prevent the kris from corrosion.

Tangsen said that for some of the 60 weapons his father owned when he died in 1989, an offering would be made before the kris was pulled from its warangka, or sheath.

“The offering consists of a chicken with pure white feathers, bananas, small traditional cakes which can be found in Javanese markets, and five kinds of porridge and cakes made of gloutinous rice. Offerings are made and incense is burned before and after the kris is pulled from its warangka,” Tangsen said.

Tangsen’s grandfather, Kanjeng Pangeran Haro (KPH) Hario Tjakraningrat, was the grandson of Yogyakarta’s Sultan Hamengku Buwono VI. Tangsen’s grandmother, Raden Ayu (RA) Tjakraningrat was a granddaughter of Sultan Hamengku Buwono VII.

Self-confidence

Like most weapons in the keraton, kris, swords and spears (tombak) are not used for battle but are kept to give the user of owner a feeling of confidence.

It is therefore not surprising, Pinten said, that his father pulled the kris from its warangka only once a year – or even only every three years for certain kris.

The tradition of enshrining weapons as carried out by the late Mandoyo Kusumo and his family – as well as other old or traditional Javanese families – is inherited form their royal Javanese ancestors. Many krisses are up to 500 years old.

“Some of the krisses were used by my father for official occasions, others for daily use. He would wear the kris by slipping it into the back of his belt, with the kris still in its warangka,” said Pinten, who admitted he was not ready to dedicate himself to the sacred weapons the way his father did.

“In the past, our father never showed the sacred weapons to anyone but our closest relatives and friends. In fact, the people living around us didn’t even know that we owned many sacred krisses,” Tangsen said.

Changing
However, the development of weapons technology and changes in the government in Java to a republic since Aug 17, 1945, wilted the old traditions of the Javanese keraton.

Consequently, the attitude of the Javanese towards the kris also changed. Kris was once considered a powerful tool to build confidence, now it is only an ornament and a symbol of identity for the Javanese people.

In the past, in certain situations a kris could represent a person. This might happen, for example, when a bridegroom was unable to attend his own wedding ceremony, when he was in a faraway place, or when he was delayed unexpectedly. For the Javanese, a wedding ceremony in which the bridegroom was “represented” by his kris was considered legal.

Javanese kings considered kris a symbol of power. If a king died, his successor would inherit his sacred weapons.

In fact, in the case of one or two certain weapons, which usually bear the title of Kanjeng Kiai (elder), if the weapons were missing from the keraton, if they “disappeared” – in mystical terms, the king was said to lose his power.

Curses

Word has it that kris may carry curses. This is possible, the Javanese say, if when the kris is being shaped, the empu (kris maker) whispers mantra to the weapon.

Therefore, some kris might contain evil power because the spells it carries are evil. Krisses like these were usually presented as a “gift” to an enemy, so the enemy is struck by bad luck.

Stories like these, of course, have no place in modern times, where people would rather rely on science and technology, scientific calculations dan sound planning to solve their problems of make a decision, rather than on premonitions.

Consequently, the function of the kris has shifted. Once a weapon, a confidence-booster, or even a source of magic, kris is now a symbol. The Javanese has Javanese kris, the Bugisnese have their own weapon called badik, and the Acehnese have Acehnese rencong.

The change in function has, in turn, shifted the tradition and methods of making sacred kris, swords or spears.

In the past, the empu would load the kris with spells in the process of shaping the weapon. Today’s kris makers choose the design and dapur (standard kris-models, of which there are hundreds) on the basis of artistic beauty.

“The kris of today has to do with art. It is therefore not surprising that in recent years there have been efforts to renew the shapes and production technologies of the kris. This is quite normal,” said Hajar Satoto, 45, an artist and kris-maker from Surakarta, Central Java.

Hajar, who also displayed his creations at Bentara Budaya Jakarta, has come up with several unusual-looking kris. Hajar used the pamor technique – which involves the “drawing” of streaks of color on the kris’ blade, using many different types of metals – to make a set of gamelan, the traditional Javanese percussion instruments.

He said that he has recently presented such a set to the king of the Solo sultanate, Sri Susuhunan Paku Buwono XII, while another set is being exhibited at Bentara Budaya Jakarta.

* Jimmy S Harianto or Ganjawulung, is a journalist at Kompas Daily, which is sponsoring the kris exhibition, and wrote this for The Jakarta Post.

Empu Djeno and the Kris-making

THE JAKARTA POST

Features – Leisure Wednesday, August 28, 1996 Page 9

Traditional Techniques Still Applied to kris-making

By Jimmy S Harianto

The 67-year old Empu Djeno Harumbrodjo, is the only empu – spiritually powerful kris maker – who still uses “traditional” methods.

According to his family tree, Djeno who lives in Gatak village, Moyudan Sleman, about 10 kilometers west of Yogyakarta, is the 15th descendent of one of the most well-known empu of the 14th century Majapahit Kingdom, Empu Jokosupo.

Djeno was still very young when he started helping his father, Supowinangun, who was also an empu at the keraton, the sultan’s palace. As he grew up, however, Djeno chose to work as a farmer in the rice fields.

He made this decision after his brother, Empu Yosopangarso, died in 1940, followed by the death of his other brothers, Genyo Dihardjo and Wignyo Sukoyo.

Djeno considered the hard work put into making the kris not warranted by the measly orders and high costs.

Only after meeting a German sailor in 1972 did Djeno consider taking up his family’s career again. The German, Dietrich Drescher, said he had long been interested in the making of kris, ever since he read some old books in the keraton library.

Thanks to Drescher’s encouragement, that year Djeno started building a besalen – a workshop for making kris – and embarked on his new profession at the age of 43!

Djeno currently maintains an “old style” in making his krisses. This involves the use of mysticism; he has to fast, present offerings and carry out a number of Javanese rituals, including conducting a gathering to ensure the success of the process, before and after the kris is made.

Two of Djeno’s masterpieces were ordered by the late Sultan Hamengku Buwono IX of the Yogyakarta sultanate. He made the first kris in 1984, and the second in 1985.

The reemergence of Empu Supowinangun’s family in the kris-making industry proved to invigorate the enthusiasm of kris makers in the neighboring city of Surakarta. What’s more, many of the kris makers who came up in Surakarta were young and eager to mix modern techniques and approaches with existing traditional methods.

Empu Djeno and the kris makers of Surakarta still use the old techniques: they heat layers of iron and nickel, forge the metal and “fold” it with hammers. They do this repeatedly until the layers form streaks of nickels. Unlike old times, however, they now use equipment such as electric grindstones, which help to increase the efficiency of their work.

“We don’t carry out the traditional rituals that Empu Djeno does because we take a more artistic approach and are more concerned with the beauty of the kris,” said Yantono, 45, a young empu from Surakarta. Yantono, who currently teaches kris technology at the Surakarta Academy of Arts (ISI, Institut Seni Indonesia), has developed the pamor technology to make it suitable for modern knives such as the Bowie model and the traditional Swedish Puoko…

Kris-making technology is now an optional subject for fifth semester students at the academy. Meanwhile, many students of the Bandung Institute of Technology (ITB) and Yogyakarta’s Gadjah Mada University also study the metallic properties of the kris for their final papers.

“I need at least a month to make a high-quality kris. The longest part of the process is the finish, after the metal-forging is over,” Yantono said. His kris cost between Rp 1,5 million and Rp 6 million each.

However, the modern approach used by the empu from Surakarta currently faces constraints caused by problems in the domestic marketing of the product. Luckily, Yantono gets regular orders from Australian businessman, Alan Maisey for his pamor knives.

During the kris exhibition at Bentara Budaya Jakarta, Yantono also received an order from a businessman in Jakarta who distributes Japanese pamor weapons to the United States through Singapore.

The Javanese kris, at the end of the 20th century, seems to be casting an ancient spell on the global market.

* The writer is a journalist at Kompas Daily, and he had interviewed exclusively Empu Djeno at his home on August 1996.

Rabu, 19 November 2008

EKSPERIMEN Keris Berpamor Meteorit

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Jumat, 29-08-2008. Halaman: 61

Budaya
KERIS BERPAMOR BESI METEORIT

Oleh Jimmy S Harianto

Benda angkasa yang jatuh dari langit jika masih tersisa di atas bumi dianggap sebagai benda ampuh. Tak heran, jika benda yang pernah melewati jarak ribuan, bahkan jutaan kilometer dan nyaris terbakar habis ketika memasuki atmosfer bumi ini, lalu dipakai oleh orang masa lalu sebagai bahan pembuat pamor keris.

Tergerak oleh cerita bahwa keris-keris tua pada masa lalu ada yang menggunakan bahan pamor dari "benda langit yang gaib" meteor, maka Ferry Febrianto-penggemar keris yang kebetulan seorang insinyur-menjelajahi dunia maya, berkomunikasi dengan komunitas kolektor meteor, dan membolak-balik buku kepustakaan tentang benda langit meteor lebih dari tiga tahun.

Intinya, dia ingin membuat keris dengan bahan pamor meteor sungguhan. (Pamor adalah guratan motif yang muncul dari hasil lipatan besi yang ditempa, biasanya beda warna). Meteor yang nyata-nyata bersertifikat dan ia tahu persis apa jenisnya, tempat jatuhnya, serta karakteristiknya.

Selama ini orang percaya bahwa pada masa lalu banyak keris tua memakai bahan pamor besi meteor yang jatuh di Prambanan pada abad ke-19. Akan tetapi, kesulitannya, "meteor" jenisnya apa ini dan sebenarnya kapan persisnya benda langit itu jatuh di wilayah Prambanan, tak ada catatan ilmiahnya. (Sisa-sisa bongkahan yang ada sekitar 15 kg dan dipercaya sisa meteor Prambanan itu masih disimpan, dikeramatkan di Keraton Surakarta dengan julukan Kanjeng Kiai Pamor).

Karena batu pamor yang bersertifikat nilainya mahal, Ferry pun mencari kawan untuk menanggung bersama biaya eksperimen "keris berpamor meteorit" ini. Jatuhlah pilihan kepada sesama penggemar keris yang berbeda profesi dengannya. Mereka adalah Dr Dharmawan Witjaksono SpPD (dokter) dan Dipl Ing Stanley Hendrawidjaja Arch (arsitek).

"Harga besi meteor di tangan kolektor sekitar 2 dollar AS (hampir Rp 20.000) per gram," ujar Ferry. Sekitar 100 gram besi meteor, menurut Ferry, bisa dipakai untuk bahan pamor tiga keris. Meteor itu ia pesan via internet melalui kolektor meteor, Jack Lacroix. Ada tiga keping besi meteorit bersertifikat yang akan dipakai (jenis kamasite, kategorinya coarse atau kasar), seberat sekitar 600 gram. Besi meteorit berasal dari meteor yang jatuh di Campo del Cielo, Argentina.

"Menurut info dari James Hroulias (ahli metalurgi yang juga ahli tempa besi bersertifikat dari AS), menempa besi meteorit merupakan proses berisiko tinggi, dengan tingkat kegagalan mencapai 9 dari 10 kasus," tutur Ferry. Menurut James yang ahli pembuat pisau, besi meteorit kalau dipijar dan ditempa begitu saja akan hancur berantakan.

Karena itu, Ferry berkonsultasi dengan seorang empu keris berpengalaman-yang pernah menjadi empu Keraton Surakarta, Empu Pauzan Puspasukadgo dari Solo. (Seorang penggemar keris dari Australia, Alan Masey, pada tahun 1996 pernah melakukan eksperimen ini, memesan keris dengan bahan besi meteorit yang ia bawa. Keris berpamor meteorit ini kemudian digarap oleh empu muda, Yohannes Yantono, di Palur, Solo -lihat Kompas, Selasa, 20 Agustus 1996).

Harus "ditapih"
Inilah sebuah teknologi tempa, yang mungkin dulu juga dipakai oleh empu-empu kita pada masa lalu. Supaya lempengan besi meteorit tidak hancur berantakan, lempeng-lempeng besi meteor itu harus "ditapih". Maksudnya, lempeng-lempeng meteor itu dibungkus besi, baru kemudian dipijar di bara api arang kayu jati -bersuhu lebih dari 1.000 derajat Celsius- lalu ditempa.

"Tapih" adalah kain sarung, yang biasa dipakai untuk membungkus bagian bawah badan manusia tradisional Jawa. Teknik tempa "menapih" seperti kain sarung inilah yang dipakai (Empu Solo) Daliman dan tiga panjaknya (pembantu tempa) untuk membuat bahan pamor dari meteor Argentina itu.

Bakalan saton (tempaan lempeng besi yang sudah mengandung bahan pamor meteorit) kemudian dikirim ke Haji Shaleh di Sumenep, Madura. Garapan keris dilakukan seorang pembuat keris muda Madura, M Jamil. Dari 300 gram bahan besi meteorit Campo del Cielo (separuh dari keseluruhan 600 gram), jadilah sembilan bilah keris dengan berbagai motif pamor, menurut pilihan Ferry, Dharmawan, maupun Stanley. Nama keris pun dimiripkan dengan asal besi meteorit itu, "kanjeng kiai kampuh".

Mengapa dipilih bahan meteorit yang "kasar"? Menurut Ferry, justru meteor yang tidak halus (fine) biasanya menampakkan kristal dengan pola "motif meteor" (istilah khas bagi meteor adalah Widmanstaten pattern) yang lebih indah. Semakin bagus pola Widmanstaten-nya besi meteor, semakin unik pula nanti jadinya jika muncul di dalam pamor. Gradasi warnanya tak terduga, lebih menarik daripada sekadar pola gemerlap datar dari bahan nikel.
Nilai nonbendawi
Orang Jawa memang suka dengan hal-hal gaib, terkadang di luar akal, dan mengaitkannya dengan kenyataan hidup sehari- hari. Seperti pamor keris dari bahan meteor, mengapa dulu laris dipakai untuk bahan keris pesanan para raja?

Selain kelangkaan bendanya, juga dipercaya benda yang jatuh dari langit "memiliki tuah yang gaib". Wahyu pun-legitimasi spiritual untuk simbol keabsahan sebuah tindakan pada masa lalu-juga sering dikait-kaitkan dengan hal-hal "dari langit".

Tak heran pula, jika dari sisa- sisa bongkahan besi meteor Prambanan, kemudian dijadikan semacam pusaka. Di Keraton Surakarta Hadiningrat, sisa bongkahan meteor seperti itu ditaruh di sebuah tempat khusus-semacam kandang atau kurungan-dan dikeramatkan dengan julukan sebagai pusaka Kanjeng Kiai Pamor.

"Tadinya kami ingin memakai bahan dari Kanjeng Kiai Pamor. Akan tetapi, karena tidak memiliki akses, lebih baik kami mencari besi meteorit dari luar negeri, melalui internet," tutur Ferry pula, yang mengaku kini kembali melakukan eksperimen berikut: apakah pamor meteorit itu juga bisa diukir (karena begitu kerasnya)....

"Semua proses nanti akan kami lakukan di Solo, dari menempa bahan sampai penyelesaian kerisnya," kata Ferry pula. Apa yang dilakukan Ferry dan kawan-kawan ini ternyata membangkitkan keinginan serupa di kalangan orang muda lainnya yang menyukai keris. Jangan heran, jika pada masa datang ini, orang akan ramai "berburu" besi meteor. Entah langsung ke lokasi di berbagai pelosok Jawa, atau memburu bongkahan-bongkahan sisa meteor yang sudah dikoleksi para kolektor meteor di dunia maya.

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas di Jakarta)

NYANTRIK Keris pada Empu Subandi

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Selasa, 12-08-2008. Halaman: 1

Budaya
"NYANTRIK" KERIS PADA EMPU SUBANDI

Oleh Jimmy S Harianto

Keris pada zaman "kamardikan" sekarang ini memang tidak hanya jadi monopoli keraton. Keris sekarang juga sudah masuk kampus. Anda pun bisa "kuliah" menjadi empu keris di Solo.

Setidaknya ada empat "besalen" (tempat empu membikin keris, lengkap dengan perapian arang kayu jati dan paron tempat menempa besi) di Solo. Salah satunya di Institut Seni Indonesia (ISI) di Kenthingan, dekat Bengawan Solo, dan yang lainnya adalah di besalen-besalen milik pribadi. Salah satu besalen pribadi yang "laris" dipakai berguru para mahasiswa yang ingin mengambil mata kuliah profesi, kuliah pilihan membikin keris, adalah besalen milik Empu Subandi. Persisnya di Desa Banaran, Ngringo, Jaten, Karanganyar di sisi timur Bengawan Solo.

"Selain untuk mengisi unit kegiatan mahasiswa (UKM), kebanyakan mereka menumpahkan minat mereka sambil menunggu menyelesaikan kuliah," tutur Kanjeng Raden Tumenggung (KRT) Subandi Supaningrat-gelar pemberian dari Keraton Surakarta-ini pula.

Empu Subandi (51) yang kini tengah berada di Jakarta ikut Pameran Keris Kamardikan yang diselenggarakan Bentara Budaya Jakarta, perkumpulan pencinta keris Panji Nusantara, dan sejumlah kolektor individual pada 12-16 Agustus 2008.


Tak rahasia lagi
Pada masa silam, pembuatan keris itu penuh kerahasiaan. Jangankan cara membikinnya yang cukup rumit, ritual-ritualnya pun serba tersembunyi. Juga, siapa yang memesannya. Bisa terjadi, si pemesan keris -banyak di antaranya para raja atau orang penting keraton pada masa lalu- memesan kepada si empu pembuat keris agar dalam membikin pun empu menjalankan ritual tertentu serta dengan niat dan tujuan tertentu pula.

Keris Empu Gandring adalah salah satu legenda tutur yang populer. Ken Arok yang licik bisa memfitnah Kebo Ijo sebagai pembunuh Akuwu Tunggul Ametung -hanya karena sebilah keris yang dititipkan kepadanya secara rahasia.

Budaya "kerahasiaan" dalam pembuatan keris pada masa lalu itu disebut sebagai budaya sinengker. Keris bagi orang Jawa pada masa lalu merupakan benda yang sinengker. Dipesan untuk dibikin dengan niat pribadi sehingga perlu dirahasiakan.

Meski kerahasiaan itu menghambat pelestariannya, ternyata budaya sinengker itu dulu juga menimbulkan kekhasan mutu dan penampilan keris. Keris yang dari "tangguh" (perkiraan zaman pembuatan atau gaya zaman tertentu) Majapahit abad ke-14-16, misalnya, secara visual tampak berbeda dari keris tangguh tua sebelumnya, masa Kerajaan Pajajaran (abad ke-14-15).

Tetapi, pada zaman kamardikan (setelah kemerdekaan), benteng-benteng sinengker itu mulai runtuh. Ilmu membuat keris, mulai diurai keluar tembok keraton. Dalam 20 tahun terakhir, keris bahkan sudah masuk ke tembok kampus. Keris kini sudah menjadi mata kuliah pilihan bagi mahasiswa kriya ISI Solo, di samping tatah logam, kriya kayu, dan wayang.

"Di besalen kampus, mahasiswa bahkan bisa menggunakanbahan-bahan dari sekolah, termasuk arang kayu jati -satu-satunya jenis arang yang dipergunakan untuk memijar batang-batang besi karena bisa memiliki suhu tinggi di atas 1.000 derajat Celsius jika dibakar," ujar Sunarwan alias Grompol, alumnus angkatan tahun 2000 ISI Solo.

Guna menimba ilmu keris yang lebih dalam, para mahasiswa pun kemudian nyantrik (berguru) di besalen pribadi di luar kampus, seperti milik Empu Subandi di Ngringo, atau milik empu muda lainnya, seperti Yanto, Yantono, dan Daliman.

"Minat untuk ambil kuliah pilihan keris meningkat, terutama setelah adanya pengakuan dari UNESCO," tutur Empu Subandi. Pengakuan UNESCO yang dimaksud Subandi adalah pengakuan dari lembaga PBB ini dalam proklamasinya di Paris, Perancis, 25 November 2005, bahwa keris merupakan warisan kemanusiaan dunia dari Indonesia (oral and intangible heritage of Indonesia). Tahun 2003, pengakuan serupa juga dilayangkan UNESCO untuk wayang.

Setidaknya, lebih dari 10 mahasiswa sudah nyantrik di besalen Empu Subandi. Mereka tak hanya datang dari ISI Solo, tetapi juga dari ISI Yogyakarta, Universitas Muhammadiyah Solo (UMS), dan sebuah universitas swasta di Surabaya.

Jumat (8/8) lalu, misalnya, ada tiga cantrik, Sigit (semester tujuh), Sunarwan (sudah lulus ISI), dan Argo (UMS Solo) yang tengah mengayunkan godam ke pelat besi di paron, dibantu Sukimin, asisten Subandi. "Jika di bangku akademi, kami mempelajari teori, di besalen seperti ini, kami praktik," tutur Sunarwan, salah satu alumnus ISI Solo yang juga "lulus" kuliah keris.

Sekitar enam bulan
Berapa lama seseorang bisa belajar bikin keris? Bervariasi.Akan tetapi, sekitar enam bulan kuliah keris biasanya bisa dikatakan lengkap, meskipun hasil kerja tentunya bergantung pada ketekunan dan bakat masing-masing.

"Setidaknya enam bulan mahasiswa sudah mendapatkan 20 sesi membuat keris serta bimbingan dosen pengampu atau dosen utama di kampus. Selebihnya, untuk memperdalam, mahasiswa diperbolehkan nyantrik di 'perusahaan' di luar kampus," kata Sunarwan alias Grompol ini pula.

Yang dimaksud "perusahaan" dalam pengertian mahasiswa kriya ISI itu adalah besalen swasta di luar kampus, seperti yang dimiliki Empu Subandi. "Ada malah, mahasiswa putri yang ambil mata kuliah keris," kata Subandi, meski kini mahasiswa putri yang ambil kuliah keris itu tidak terpantau lagi.

Andai saja mereka (mahasiswa-mahasiswa putri ini) meneruskan kriya mereka sebagai empu, sebenarnya mereka meneruskan "legenda" masa lalu, seperti empu keris wanita yang bernama Ni Mbok Sombro pada masa kerajaan Pajajaran.

"Proses cipta keris kamardikan seperti oleh Djeno Harumbrodjo (keturunan ke-15 Empu Supa dari Majapahit, meninggal di Yogyakarta tahun 2006) sekarang juga mulai diikuti oleh para seniman keris di Solo dan beberapa tempat lain. Upacara tradisi, seperti upacara Sidhikara Pusaka di Jakarta dan Tumpak Landep/Pasopati di Bali, juga semakin semarak. Hal ini harus dilestarikan karena aspek ini adalah salah satu nilai penting dan tidak dimiliki oleh bangsa Barat," kata Toni Junus, pembuat keris, lulusan ASRI Yogyakarta dan ketua penyelenggara pameran di Bentara Budaya Jakarta kali ini.

Hari gini, di zaman serba digital dan elektronik, ternyata masih juga bertahan budaya lama warisan nenek moyang beberapa ratus tahun silam....

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

KERIS Gelombang Cinta

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Jumat, 08-08-2008. Halaman: 44

"Klangenan"
KERIS GELOMBANG CINTA

Oleh Jimmy S Harianto

Keris berbentuk daun anturium? Ya, Gelombang Cinta. Mumpung sedang ngetren orang menanam tumbuhan yang diburu keunikan bentuk daunnya ini, Ki Sukamdi pun membuat keris Gelombang Cinta.

Sebenarnya Ki Sukamdi -seorang pembuat keris yang tinggal di Desa Jetis, Banyuagung, Nusukan Solo- mula pertama punya inisiatif membuat keris ber"dapur" (dapur-istilah khas kalangan perkerisan untuk menyebut bentuk atau model keris) "Gelombang Cinta" karena kejengkelan.

Sekitar setahun silam, Sukamdi mengaku ikut-ikutan tergerak membeli dua pot tanaman anturium dari jenis gelombang cinta yang sudah bertongkol, seharga Rp 12 juta. Seperti halnya orang lain di berbagai kota di Jawa belakangan ini, Sukamdi terbuai mimpi: "tanaman ini laku jutaan, apalagi jika tongkolnya sudah menghasilkan ribuan anak-tanaman, bisa menghasilkan uang.."

"Enggak tahunya, seminggu setelah saya membeli, 'gelombang cinta' sudah tidak musim lagi. Sudah terlalu banyak orang yang memilikinya. Dikasihkan orang pun tak banyak yang mau ambil," ujar Ki Sukamdi. Perasaan "kejeglong" (terperosok, Jawa) ini ternyata justru membuahkan kreativitas kepada Ki Sukamdi yang di kalangan para penggemar keris di Jawa sudah dikenal luas namanya karena garapan bilah kerisnya indah.

Sukamdi pun kemudian membentuk keris -di bengkel keris sederhana di halaman depan rumahnya (tak selengkap "besalen" atau tempat empu membuat keris dengan tungku pijar dan arang kayu jati). Sebuah keris, yang meniru bentuk daun anturium gelombang cinta, lengkap dengan bentuk tulang-tulang daun serta lekuk-lekuk pinggir daunnya. Hanya saja, detail di bawah pangkal daun dibuat benar-benar detail pangkal keris, lengkap dengan gelung yang disebut sebagai "sekar kacang" maupun "ganja" (dasar bilah, yang biasanya dibuat terpisah dari bilah)-nya.

Dalam waktu singkat, keris Gelombang Cinta Ki Sukamdi pun "disambar" orang. Setidaknya sudah tiga keris Gelombang Cinta-yang sungguh-sungguh berkualitas garap keris -"terbang" ke tangan kolektor. Harganya? Berkali lipat jika dibandingkan dengan jumlah uang yang ia keluarkan untuk membeli dua pot gelombang cinta -yang akhirnya malah hanya ia onggokkan di halaman depannya, tanpa takut dicuri orang. "Tanaman (gelombang cinta) sudah menghasilkan ribuan tumbuhan, tapi tidak ada yang laku, hanya saya bagi-bagikan cuma-cuma kepada tetangga," ujar Ki Sukamdi.

Geram korupsi
Tak hanya demam anturium yang menggerakkan Ki Sukamdi mencipta "dapur" baru keris-keris buatannya. Belakangan ia kini juga tengah menggarap sebuah mata tombak yang nantinya ia akan sebut sebagai "Kiai Kopek". (Jangan disalahmengertikan dengan keris pusaka Keraton Yogyakarta, yang berjulukan Kanjeng Kiai Kopek). Akan tetapi, menurut Ki Sukamdi, Kiai Kopek bikinannya adalah kepanjangan dari "Komisi Pemberantasan Korupsi".

Bentuknya? "Wah, bisa-bisa penguasa nanti marah. Soalnya, selain lambang partai di ujung tombak, di bawah lambang ada tikusnya.," kata Ki Sukamdi. Benar, menurut gambar sketsanya, lambang partai itu "dijunjung" dua tikus kembar dalam posisi bertolak-belakang, tetapi anehnya buntut tikus itu jadi satu (cuma satu).

Ki Sukamdi geram, ternyata saat ini para koruptor -yang dilambangkan dengan tikus itu- saling berkait satu-sama lain. Andai tikus yang satu ditarik, tikus kembarannya akan ikut tertarik pula lantaran ekornya hanya satu. Jadi, tikus koruptor itu harus selalu berjalan bareng. Salah-salah bisa adu tarik-menarik buntut, jika berniat jalan sendiri-sendiri. Kasihan tikus koruptor itu..

Jika dulu masyarakat Jawa banyak memaknai hidup mereka dalam berbagai simbol-termasuk dalam mewujudkan karya-karya seni tradisi, di antaranya keris, Jawa masa kini -setidaknya Ki Sukamdi- juga perlu mengekspresikan keseharian, kenyataan yang dialami dan dilihat, dalam bentuk simbol-simbol baru.

"Saya pun yakin, dulu leluhur kita membikin keris berdapur Nagasasra (keris berlekuk, dengan bentuk naga bermahkota di bilahnya) juga mempunyai maksud sesuai zamannya," kata Ki Sukamdi. Kenapa keris "naga" atau "singa barong", tentu bukan hanya simbol tanpa makna. Bukan hanya sekali dua kali ini Ki Sukamdi menciptakan "dapur baru" kerisnya.

Sebelum ini, di kalangan perkerisan di Jawa, Ki Sukamdi juga pernah dikenal menciptakan dapur(model) keris Peksi Dewata. Ia memodifikasi bentuk keris lama Majapahitan, Megantara (keris kombinasi lekuk dan lurus-luk (lekuk) tujuh, tetapi ujungnya lurus) dengan imbuhan dua burung (peksi) berjambul, berparuh indah di ujung "gandhik" (bagian depan pangkal bilah), serta di belakang "wadidang" (bagian belakang pangkal bilah).

Atau, baru-baru ini ia juga membuat "dapur kamardikan", berupa keris bermata dua, tetapi hanya satu pangkal bilah. Yang satu mata keris lurus (melambangkan angka satu), yang satu bilahnya lagi berlekuk tujuh. "Tujuh belas Agustus, Kamardikan," ujar Ki Sukamdi. (Keris ini dipamerkan dalam kesempatan Pameran Keris Kamardikan di Bentara Budaya 12-16 Agustus 2008).

Meski bentuknya aneh dan baru, keris bermata dua bernama Keris Kamardikan ciptaan Ki Sukamdi itu tetap memakai sarung keris normal, jenis warangka "sandang walikat" (warangka informal, bukan jenis resmi ladrang dan bukan pula bentuk sehari-hari gayaman).

Pamor "poleng"
Keris memang merupakan salah satu bentuk seni kriya, tradisi di Nusantara. Akan tetapi, dalam perjalanan tradisi itu bukan tanpa disertai kemunculan hal-hal yang baru. Pada tahun 1980-an, misalnya. Pembuat keris lainnya dari Solo, Empu Pauzan Pusposukadgo, juga pernah melakukan hal baru yang memancing perhatian kalangan perkerisan pada masa itu.

Empu yang mengaku "otodidak" (ia berhenti dari profesinya pengemudi bus malam, bus antar kota dan kemudian menekuni profesi sebagai pembuat keris, meski kini ia sudah pensiun bikin keris) yang tinggal di Yosoroto, Solo, ini pernah membuat "pamor baru", yang dinamai pamor "poleng wengkon". Pamor adalah guratan motif yang muncul di bilah, akibat lipatan besi yang berbeda, biasanya logam putih dan hitam.

Tentunya tak mudah bagi empu yang mendapat gelar resmi dari keraton Surakarta ini untuk mewujudkan guratan-guratan pamor dalam tempaan bilah, yang terdiri atas garis vertikal dan horizontal.

"Pamor (poleng wengkon) itu didesain seorang pelaut Jerman yang mencintai keris Indonesia, Dietrich Drescher, dan saya diminta membikinnya," kata Pauzan, yang pernah mendapat jabatan dari mendiang Raja Paku Buwono XII sebagai "mantri pande" (menteri pandai keris) Keraton Surakarta ini pula. Oleh sesepuh perkerisan Keraton Surakarta, KRT Hardjonagoro (kini Panembahan) waktu itu, karya empu Pauzan berupa keris berdapur "betok-gumbeng" (keris lurus, berbilah lebar) dengan pamor "poleng wengkon" itu diserahkan kepada ketua panitia pembangunan kembali Keraton Solo yang terbakar, Menko Surono, waktu itu. Keris itu kemudian diberi nama Kiai Surengkaryo....

Setidaknya Empu Pauzan sudah mengerjakan tujuh pesanan keris dengan pamor "poleng" seperti itu, di antaranya dipesan oleh seorang warga Amerika Serikat, William Koh. Juga tentunya sejumlah kolektor dari Jakarta .

Pauzan juga pernah menciptakan pamor (guratan-guratan di bilah, hasil dari lipatan tempa dari jenis logam berbeda, sehingga menghasilkan guratan motif-motif indah) yang ia namakan "pamor kalpataru". "Saya memang mencoba meniru gurat-gurat pohon kalpataru," kata Pauzan, yang dijumpai di rumahnya pada Selasa lalu.

Pauzan kini memang tidak memproduksi keris lagi. Ia mengaku ikut "lengser" dari membuat keris setelah "lengsernya" penguasa Orde Baru, Soeharto, menjelang tahun 2000. Maksud Pauzan, setelah Soeharto lengser, pesanan-pesanan dari para pejabat pun surut, maka ekonomi rumah tangganya pun ikut berhenti.

"Apalagi, sekarang sudah banyak pembuat keris muda, ada Subandi (Empu Subandi Supaningrat), Yanto, Yantono, Daliman, dan lain-lain. Di samping pula, tempaan pembuat-pembuat keris di Madura kini semakin maju pesat," ujar Pauzan, yang kini pilih menekuni jualan barang-barang antik di kawasan Pasar Triwindu, Pasar Pon, Solo. Sempat mati suri

Setelah sempat mengalami "mati suri" semenjak zaman pendudukan Jepang, dunia pembuatan keris-sebuah tradisi asli negeri ini-belakangan ini kembali bangkit. Berbagai kalangan anak muda, mahasiswa seni rupa di Institut Seni Indonesia (ISI) di Surakarta, mulai menekuni seni pembuatan keris.

Di Solo, saat ini setidaknya terdapat empat besalen (tempat pembuatan keris, lengkap dengan tungku perapian untuk tempa). Selain di Kampus ISI di Kenthingan, juga ada besalen-besalen pribadi milik empu-empu muda, semacam KRT Subandi Supaningrat, Yanto, dan Yantono. Selain mengerjakan keris-keris untuk pesanan lokal, mereka juga sesekali melayani pesanan dari mancanegara (Australia, Belanda, dan Amerika).

Meningkatnya minat terhadap pembikinan keris ini terutama terpacu setelah Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) memproklamasikan pernyataan bahwa keris merupakan "warisan budaya lisan dan tak benda karya kemanusiaan dari Indonesia" (oral and intangible heritage of humanity).

Keris, seperti halnya teater tradisional Jepang Kabuki dan musik terkenal asal Brasil Samba, diakui dunia sebagai mahakarya warisan kemanusiaan yang sampai kini masih hidup dan dihayati di Indonesia. UNESCO mengumumkan pengakuannya ini di markasnya di Paris, Perancis, 25 November 2005.

"Tradisi keris masih berlanjut di Indonesia. Berbeda dengan budaya samurai di Jepang, yang kini sebenarnya sudah mati," kata Direktur Jenderal UNESCO Koichiro Matsuura dalam jumpa pers dengan wartawan-wartawan Indonesia di Jakarta akhir Desember 2005. Selain dinilai masih berakar dari tradisi budaya dan sejarah masyarakat Indonesia, keris sampai saat ini memang masih berperan sebagai jati diri bangsa, sumber inspirasi budaya, dan masih menduduki posisi peran sosial di negeri ini. (Dua tahun sebelum itu, tahun 2003, UNESCO juga memproklamasikan wayang sebagai warisan budaya dunia dari Indonesia).

Meski demikian, dunia perkerisan (pembikinan keris) di Indonesia sempat mengalami masa "mati suri". Budaya masih berlanjut, tetapi tiada empu pembuat keris yang melakukan kegiatan tradisi nenek moyang itu. Praktis mati, semenjak pendudukan Jepang tahun 1942 sampai sekitar tahun 1975.

Sekitar tahun 1975 itu, Dietrich Drescher -yang mencintai keris- mendorong semangat Ki Yosopangarso di Godean, Yogyakarta, untuk kembali menempa keris. Ki Yoso sempat bingung lantaran ayahnya, empu keris Ki Supowinangun yang sudah mendahuluinya, tidak sempat mewariskan pengetahuan turun-temurun itu kepadanya. (Supowinangun adalah turunan dari empu-empu Majapahit).

Dietrich Drescher membangun besalen di Desa Jitar untuk Ki Yosopangarso, dibantu adik-adik Ki Yoso, yakni Genyodiharjo, Wignyosukoyo, dan Djenoharumbrojo. Kembalinya Ki Yoso menjadi pembuat keris dipandang sebagai tonggak baru dalam sejarah perkerisan Indonesia, khususnya di Jawa.

Apalagi, ternyata Dietrich Drescher yang bulan Juli 2007 lalu mampir ke Jakarta ini juga membangkitkan keturunan "pande" (pembuat keris) di Bali, seperti yang dia lakukan atas diri Ktut Mudra di Klungkung. Setelah ayahnya dibiayai Dietrich Drescher, Ktut Mudra pun meninggalkan profesinya sebagai ahli perhiasan emas, dan beralih menjadi pembuat keris seperti dulu ayahnya.

Dietrich Drescher juga membimbing dan mengarahkan empu otodidak, Pauzan Pusposukadgo, dalam hal metode pembuatan pamor baru (pamor poleng wengkon, salah satunya), dengan desain-desainnya. Belakangan ini juga melakukan serangkaian eksperimen menyangkut pasir besi dari berbagai lokasi di pantai selatan Jawa, yang diduga dulu menjadi salah satu sumber logam untuk pembikinan keris-keris Jawa.

"Pasir-pasir penelitian dikumpulkan dari Cilacap, Kutoarjo, dan tempat lain, serta diolah di besalen saya untuk dijadikan lempeng logam penelitian," kata Empu Subandi, yang ditemui di besalennya, di Palur, Solo, Rabu awal Agustus 2008. Dietrich Drescher mengumpulkan pasir-pasir laut selatan dengan mempergunakan magnet, lalu pasir-pasir besi itu dilebur di tungku besalen Subandi. Jadilah lempeng-lempeng logam-yang di antaranya sudah ada yang dimanfaatkan untuk pembuatan bahan pamor keris. Sebuah eksperimen yang tentunya berguna untuk pengembangan pengetahuan keris di Jawa pada masa mendatang.

Dietrich Drescher sendiri, di Jerman, mendorong seorang akademisi yang juga kurator museum, Achim Weihrauch, untuk menyusun disertasi akademis tentang keris. Dalam suatu kesempatan kedatangannya ke Jakarta beberapa tahun silam, Achim bahkan mengungkapkan niatnya untuk membuat katalog keris-keris Indonesia yang disimpan di berbagai museum dunia..

Nah, budaya keris yang sempat mati suri ini hidup lagi.

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

Hobi dan Komunitas Keris

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Minggu, 18-03-2007. Halaman: 24

Hobi dan Komunitas Keris
KEUNIKAN DAN MITOSNYA DISUKAI

Oleh Jimmy S Harianto

Bagi sebagian penggemarnya, benda budaya bernama keris ini sering dikaitkan dengan berbagai mitos. Dari kisah perjalanan hidup pribadi pemiliknya, sampai kisah "sejarah" dan legenda seputar keberadaan benda itu sendiri.

Sebut saja Martono. Pengusaha kain yang tinggal di kawasan Ragunan, Pasar Minggu, ini memiliki berbagai kisah perjalanan hidup, berkaitan dengan seribuan bilah keris yang dimiliki. Kedekatan dirinya dengan keris-keris miliknya mendatangkan berbagai "kebetulan" yang menguntungkan.

Awal tahun 1988, Martono mengaku ditipu habis-habisan seorang pedagang Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat. Dagangan kainnya sebanyak satu mobil minibus dibayar dengan sebuah cek kosong. "Cek itu sampai sekarang masih saya simpan. Tetapi orang yang menipu saya itu sekarang sudah pada meninggal," ungkap Martono.

Rasa frustrasi karena jatuh terpuruk waktu itu sempat membuatnya merasa putus asa. "Saya pacu mobil kencang-kencang di Jalan Jenderal Sudirman. Waktu itu saya ingin bunuh diri, tetapi selamat terus," kata Martono. Lebih dari 10 paranormal menasihatinya, namun dia tetap merasa terpuruk.

Akhirnya Martono dibangkitkan semangatnya oleh orang yang berniat meminjaminya uang untuk modal. Ini pun ditolaknya. Orang itu mengatakan, bila dia bisa mengatasi kesulitannya saat ini, maka hidupnya kelak akan nyaman. Martono pun berusaha lagi sepenuh kemampuan diri, sambil memperbaiki kebiasaan-kebiasaan buruknya.

"Dulu, bangun tidur saya menghitung duit, mau tidur juga menghitung duit. Barang kali saat itu saya kurang amal. Saya kini lalu berniat, lebih baik banyak beramal," kata Martono. Sambil berusaha dan beramal, Martono ingat kegemaran ayahnya dulu, yang memiliki banyak keris. Mulailah Martono mengumpulkan keris, bukan untuk dijual-belikan. "Untuk dicari sabda baik dari pembuat kerisnya," ucap Martono.

Cerita "kebetulan yang menguntungkan" mulai bergulir seputar keris dan usaha kainnya. Dari semula terpuruk, Martono yang kini suka mengumpulkan keris itu bisa membeli sebidang tanah seluas 700 meter persegi di kawasan Ragunan yang waktu itu masih sepi.

Memang tak bisa dikatakan bahwa gara-gara memelihara keris lantas nasibnya berubah baik. Hanya saja, kebetulan setelah ia mengoleksi keris, perjalanan hidup Martono membaik. Sekali lagi, itu sebuah kebetulan.

Lebih dramatis lagi, Martono pernah mengalami kecelakaan yang nyaris merenggut nyawa. Sekitar tahun 1996, Martono dan istri tengah berkendara melalui jalan yang terkenal berbahaya, kawasan Alas Roban menjelang Semarang. "Waktu itu, saya membawa puluhan keris di mobil. Semuanya kotor, mau saya cucikan (diwarangi) di Surabaya," tuturnya.

Di tengah kelak-kelok dan naik turun jalan pada malam hari, mobil yang dikendarainya "melintir" dan berpusing lima kali. Beruntung, di jalanan tidak berseliweran bus-bus atau truk-truk seperti umumnya terjadi sehari-hari di lokasi itu. Ini benar-benar tak lazim. Mobil pun terhenti di pinggir jalan, semua penumpangnya selamat. "Kami semua tak mengalami cedera," tutur Martono.

Lagi-lagi, sebuah kebetulan yang menguntungkan. Apakah itu gara-gara keris di mobilnya? "Itu campur tangan Tuhan," ujar Martono setiap kali dia mengalami peristiwa kebetulan yang menguntungkan seperti itu. Pengalaman berbeda

Lain Martono, berbeda pula pengalaman pribadi Toni Junus, rekan Martono di komunitas keris di Jakarta, Panji Nusantara. Toni mengaku selain melestarikan budaya, ia juga "memproduksi keris, dan terus laku." Tak heran, karena Toni Junus yang juga Sekjen Panji Nusantara ini memang lulusan Akademi Seni Rupa (ASRI) Yogyakarta.

Selain sering mendesain keris-keris garap baru-garap "zaman kamardikan" (zaman kemerdekaan), istilah Toni -ia juga sering meminta empu-empu pembuat keris dari Madura untuk membuatkan bahan besi lipatan untuk keris, sebelum dilakukan finishing di Jakarta. Demikian pula Soegeng Prasetyo dan Sukamto, rekan sekomunitas Martono di Panji Nusantara. Mereka berdua kini memiliki ratusan bilah keriskarena minat untuk melestari- kan budaya bangsa dari kepunahan.

Lain pula pengalaman Budi Prasetyo dari komunitas Pametri Wiji, Yogyakarta. "Selain melestarikan warisan orangtua, kebetulan saya juga masih memakai keris dalam keseharian. Saya harus pakai keris jika sowan ke keraton," ungkap Budi Prasetyo yang juga abdi dalem Keraton Yogyakarta.

Di keraton Yogya, Budi adalah abdi dalem kaprajan (keprajaan, abdi dalem keraton yang bekerja sebagai pegawai negeri) bergelar Raden Riyo Wasesa Brata. Oleh karena itulah, keris bagi Budi tak sekadar kesenangan atau klangenan seperti halnya kolektor-kolektor di Jakarta. Keris juga bagian hidup sehari-harinya, meski tak setiap hari keris harus disengkelit seperti layaknya handphone bagi manusia modern saat ini.

"Keris masih dipakai untuk adat kami, adat Lombok. Di samping saya memang suka dengan keindahan bilah-bilah keris Lombok," tutur Alwi Moerad, anggota komunitas keris Persaudaraan Gerantim Lombok. Gerantim adalah nama pegangan keris khas Lombok yang serupa anyam- anyaman. Sepintas, keris Lombok hampir sama dengan keris-keris dari Bali.

"Gerantim mulai dipakai di Lombok sejak Anak Agung menjadi raja di Lombok sekitar abad ke-16. Itulah ciri khas keris kami," ungkap Alwi yang memiliki sekitar 800-an keris lama asli Lombok. "Pak Lalu Djelenga (Ketua Umum Gerantim Lombok) malah punya ribuan keris Lombok," ungkap Alwi Moerad yang sehari-hari adalah bendahara komunitas tersebut.

Jadilah keris-keris koleksi Alwi Moerad dan Lalu Djelenga di Lombok ditempatkan di sebuah tempat khusus, layaknya museum kecil milik keluarga....

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

LOMBA Membentuk Keris 2006

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Selasa, 20-06-2006. Halaman: 1

Pameran
JIKA EMPU-EMPU KERIS BERLOMBA

Oleh Jimmy S Harianto

Bunyi derit alat gerinda, pagi-pagi hari Minggu (18/6), menggelitik telinga di halaman Bentara Budaya Jakarta, tempat berlangsungnya Pameran Keris Nusantara. Hari itu digelar sebuah acara unik yang hanya pernah terjadi pada masa Kerajaan Mataram: Lomba Membentuk Keris Nusantara.

Ada 15 pembuat keris, sebagian di antaranya empu yang diakui Keraton Surakarta Hadiningrat, ikut berkutat dengan mesin gerinda, kikir, tang penjepit, dan bor gigi (alat pengebor gigi yang dipergunakan untuk mericik atau bikin hiasan detail di bilah keris) pagi itu. Lomba berlangsung 18-23 Juni, sampai berakhirnya Pameran Keris.

"Jika (Keraton) Mataram pada masa pemerintahan Sultan Agung dulu membikin lomba keris untuk memompa semangat perlawanan terhadap Belanda, maka kali ini untuk memompa motivasi baru di zaman modern, memotivasi kebangkitan perkerisan zaman kemerdekaan," ungkap Toni Junus, Koordinator Lomba yang juga salah satu anggota pengurus Sekretariat Nasional Keris Indonesia (SNKI).

SNKI merupakan sebuah lembaga baru perkerisan nasional yang dibentuk melalui kongres di Yogyakarta bulan lalu (sebelum diguncang gempa) dan diketuai Wiwoho Basuki. Sebuah lembaga yang memayungi berbagai perkumpulan para penggemar keris dan tosan aji nasional. "Kalau saja sosialisasinya tidak mepet, pesertanya bisa mencapai 30-40 pembuat keris. Sementara kami persiapannya praktis hanya lima hari menjelang hari-H," ungkap Waluyo Wijayanto, Sekretaris Lomba.

Selain unik dan baru pertama kali diselenggarakan, lomba kali ini sekaligus juga bisa menjadi tontonan bagi kaum awam keris, tentang bagaimana para empu membentuk sebuah bilah keris pada masa modern. Panitia menyediakan besi saton, besi "gebingan" yang berupa lempengan besi sudah ditempa untuk bilah keris, dan juga meja keris, tang penjepit, sementara para empu peserta lomba membawa sendiri kikir, gerinda, dan peralatan yang diperlukan untuk membentuk keris.

Lomba Keris Nusantara berlangsung selama empat hari, mulai hari Minggu awal Agustus 2008, dan dilakukan setiap hari sejak pukul 09.00 sampai 17.00. Keris yang dibentuk para empu diproses bilahnya dengan berbagai cara yang sudah menjadi tradisi, yakni diwarangi agar logam yang putih mengilap bisa berwarna kehitaman.

Animo besar
Yang mengagetkan adalah besarnya animo peserta. Jika beberapa waktu yang silam perkerisan nasional seperti "hidup sulit, mati tak hendak", ternyata animo untuk ikut serta lomba membentuk bilah keris (dari kodokan atau batang lantakan besi tempa untuk bahan keris) kali ini sungguh tinggi.

"Lomba diikuti 15 orang," ungkap koordinator lomba, Toni Junus. Ke-15 peserta lomba Keris Nusantara adalah Gunarwan (Solo), Fanani (Malang), Anggono (Solo), Prapto (Madiun), Rudi (Surabaya), Ahmad Lutfi (Malang), Saifudin (Malang), Heru (Yogyakarta), Sarju (Yogyakarta), Suyanto (Solo), Happy (Surabaya), Jamil (Malang), Mujiono (Malang), Subandi (Solo), dan Kohin (Jakarta). Mereka dikenal di kalangannya, terbiasa membikin keris.
Madura, yang sampai saat ini tercatat memiliki penempa maupun pembikin keris terbanyak di Indonesia, hanya mengikutkan satu pesertanya, Jamil. Itu pun atas nama daerah Malang. Dewan juri, ada di antaranya empu pula, yaitu Ki Sukamdi, salah satu empu Solo yang akhir-akhir ini dikenal garapannya tercantik. Juri lainnya adalah sesepuh keris Ir Haryono Haryo Guritno, KRHT Ir Setiaredi Gondomono, KRT Sukoyodipuro, dan ahli metalurgi dari Bandung, Dr Ir Bambang Panuju.

"Saya ingin membawa mereka ke Jepang," ungkap bos perusahaan elektronik, PT Panasonic Gobel, Rahmat Gobel, yang juga Ketua Penyelenggara Pameran Keris Nusantara di Bentara Budaya kali ini. Dan para empu peserta lomba yang berpanas-panas di udara terik (meski di gubuk bambu di bawah atap daun kelapa), siang itu pun tersenyum karena bos Gobel ini menjanjikan masing-masing satu pesawat televisi untuk para peserta lomba....
(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

Pameran Keris Nusantara 2006 (2)

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Rabu, 14-06-2006. Halaman: 1

Pameran Keris Nusantara (2-Habis)
TAK HANYA KERIS JAWA YANG MENARIK

Oleh Jimmy S Harianto

Jika bicara soal keris, biasanya orang tak lari membicarakan keris Jawa. Karena pada kenyataannya, perkembangan keris Jawa dan budayanya jauh lebih berkembang dari budaya keris di daerah lain di Nusantara.

Tapi coba tengok keris-keris tua dari Bugis di Sulawesi Selatan, Banjarmasin di Kalimantan, atau keris Bali dan Lombok serta keris-keris Sumatera. Betapa dalam dandanannya, keris-keris itu terlihat unik dalam busana khas daerahnya.

Keris Bugis, yang umumnya berwarangka (sarung keris) dari kayu kemuning tua yang bergurat-gurat indah, sungguh khas bentuk kepala-rangkanya. Seperti biduk atau kapal. Seperti bentuk-bentuk kapal pula warangka keris-keris dari Banjarmasin, Sumatera, Lombok, dan juga Bali meski berbeda coraknya. Belum lagi corak ukiran, atau hulu keris yang umumnya berbentuk burung, atau bahkan stilir figur manusia.

Kebinekaan dalam keris ini akan dipertontonkan dalam Pameran Keris Nusantara di Bentara Budaya Jakarta, mulai Rabu (14/6) malam sampai 23 Juni 2006. Tak berlebihan jika pameran yang di antaranya menyuguhkan setidaknya 30 karyaagung empu masa lalu serta lebih dari 150 bilah masa madya dan masa kini tersebut sebagai pameran yang terlengkap dalam ragam dan corak budayanya.

Selain keris, juga ditampilkan kreasi-kreasi kontemporer berbagai benda budaya Nusantara yang mempergunakan teknologi pamor, sebuah teknologi yang dominan dalam pembikinan keris. Hadir, misalnya, gamelan pamor garapan perupa asal Solo yang juga penari, Hajar Satoto (dikoleksi warga Jagakarsa, Jakarta Selatan, asal Belgia), atau benda-benda tajam berpamor kreasi Sukri Bay (lulusan ITB), Gus Im dan Yohannes Yantono yang juga dosen keris Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI) Solo.

Madura, yang selama ini dikenal dengan potensi industri di bidang tempa keris, juga mempertunjukkan berbagai kreasi keris mereka, hasil garapan empu-empu muda mereka, seperti H Duraphi, H Ahmad, dan Saleh.

Sekretariat Nasional Keris Indonesia, organisasi keris yang baru lahir pertengahan tahun ini dan diketuai sesepuh keris, Wiwoho Basuki, bahkan menggelar sebuah atraksi yang belum pernah terjadi: lomba membentuk bilah keris yang diikuti sekitar 20 pembuat keris pada 17-22 Juni.

"Selain bahan berasal dari negeri sendiri, juga keris merupakan salah satu produk berbasis budaya yang dilakukan kalangan menengah ke bawah. Sebuah potensi yang bisa dikembangkan sebagai lokomotif identitas produk yang berbasis budaya pada tahun 2010 nanti," demikian Rahmat Gobel, ketua penyelenggara pameran akbar keris yang mengetengahkan pula setidaknya koleksi kolektor-kolektor keris terkemuka seperti Wiwoho Basuki, Haryono Haryoguritno, Pudjadi Soekarno, Iwan V Joesoef, Sani Gondomono ini pula.

Dan tak hanya keris-keris indah yang dikoleksi para kolektor berduit yang dipamerkan di Bentara Budaya kali ini. Pameran yang digelar atas kerja sama Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, PT Panasonic Gobel Indonesia, Kompas, Sekretariat Nasional Keris Indonesia, Badan Pengembangan Ekspor Nasional, Bentara Budaya Jakarta, dan Gedung DUA8 Jakarta ini juga mengetengahkan koleksi-koleksi warisan para keturunan raja-raja di masa lalu.

Selain ingin menampilkan identitas Nusantara, pameran kali ini juga memanfaatkan momentum ditetapkannya Keris Indonesia sebagai Karya Agung Warisan Kemanusiaan (Oral and Intangible Heritage of Humanity) oleh UNESCO pada 25 November 2005.

Keris Indonesia, bersama pula 43 karya agung bangsa lain seperti Samba (Brasil), Kabuki (Jepang), dan pertunjukan Ramayana "Ramlila" dari India,merupakan satu dari sekian karya agung yang kini diakui dunia. Ke-43 karya agung kemanusiaan yang ditetapkan oleh UNESCO tahun lalu itu merupakan hasil keputusan dewan juri yang diketuai Putri Basma binti Talal dari Jordania.

Sebanyak 64 karya agung dunia diusulkan ke badan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB). Akan tetapi, hanya 43 karya agung yang ditetapkan oleh dewan juri tersebut. Sebelumnya, sudah ada 47 karya agung kemanusiaan yang ditetapkan oleh UNESCO pada tahun 2001 dan 2003. Sebanyak 27 di antaranya sudah mendapatkan bantuan subsidi pengembangan dari lembaga PBB tersebut.

Dari tahun ke tahun, demikian Direktur Jenderal UNESCO Koichiro Matsuura pernah mengungkapkan, terlihat peningkatan pengusulan karya-karya agung dunia. Jika pada tahun 2001 hanya ditetapkan 32 karya agung dan tahun 2003 (56 karya agung), maka tahun 2005 pun meningkat menjadi 43 karya agung.

Ketetapan UNESCO ini diungkapkan dalam rangka penyadaran publik akan nilai-nilai warisan budaya, termasuk di antaranya bentuk-bentuk ekspresi oral baik populer maupun tradisional dari berbagai negara di dunia. Selain musik, karya agung yang ditetapkan UNESCO ini juga meliputi tari, ritual dan mitologi, serta berbagai tata cara kerajinan tradisional.

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

Pameran Keris Nusantara 2006 (1)

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Selasa, 13-06-2006. Halaman: 14

Pameran Keris Nusantara (1)
PAMOR KERIS DI GAMELAN HAJAR

Oleh Jimmy S Harianto

Lebih dari 200 keris-juga senjata-senjata tradisional lain yang menggunakan teknologi tempa, seperti tombak dan pedang -dipamerkan di Bentara Budaya Jakarta (BBJ), 14-23 Juni 2006. Pameran juga menghadirkan karya-karya kontemporer. Menyambut peristiwa"unik" tersebut, subrubrik Humaniora-Terawang sengaja menurunkan seri tulisan sekitar masalah perkerisan Nusantara. Pameran dibuka Rabu(14/6) malam untuk kalangan terbatas, sedangkan pameran untuk umum baru dibuka esok harinya.

Sepintas, seperangkat gamelan yang menghiasi ruang tamu Marc Peeters -warga Jagakarsa, Jakarta Selatan, yang asli Belgia itu- seperti perangkat gamelan Jawa biasa. Ada sebuah instrumen slenthem, kempul, bonang horizontal, gender, gender panerus, rebab, kendang, dan cemplung (sitar). Akan tetapi, kalau lebih dicermati lagi, ternyata bilah-bilah instrumen gamelan itu berpamor. Seperti pamor pada bilah keris.

Di sudut lain, di atas ruang tamu Marc Peeters yang nyaris semuanya serba dari kayu itu, juga terpampang sebuah patung kayu berpamor. Ada juga sebuah wayang dari logam berpamor, gunungan wayang (gaya modern) berpamor, dan bahkan pegangan pintu rumah pun berpamor...

"Semuanya kreasi Hajar Satoto, saudara kembar saya duapuluh tahun silam," ungkap Marc Peeters, yang mengaku "kembaran" perupa dan juga penari asal Solo, karena keduanya sama-sama lahir pada 27 Maret 1951.

Gamelan pamor -yang dipamerkan di Bentara Budaya Jakarta dalam rangka Pameran Keris Nusantara 2006 dari 14-23 Juni tersebut-kini jadi koleksi unik Marc Peeters, yang semula mengaku ia penggemar kayu-kayuan. Meski demikian, gamelan pamor yang bisa dimainkan seperti layaknya gamelan-gamelan normal dari kuningan ini, bukan satu-satunya kreasi Hajar Satoto.

"Gamelan ini ada kembarannya, di Keraton Solo," tutur Marc Peeters. Suatu ketika, memperingati ulang tahun Sinuwun (mendiang raja Solo, Paku Buwono XII) yang ke-80, Hajar yang juga adik kandung penari terkenal, Retno Maruti, ini mempersembahkan seperangkat gamelan berpamor kreasinya.

Menurut Hajar Satoto, kebetulan empu penggarap gamelan-gamelannya (Satiman asal Bekonang, Sukoharjo, Solo) adalah memang pembikin gamelan, yang sering pula membikin bilah keris. Maka, meski melalui berbagai kesulitan, Satiman dan kawan-kawan mampu membikinkan Hajar Satoto, perangkat-perangkat gamelan berpamor, tanpa mempergunakan sambungan pakai alat las. Sama teknologinya, jika empu menempa besi pamor untuk bilah-bilah keris.

Hajar Satoto dan Satiman, juga pernah membuatkan pesanan gong pamor, gong gantung yang besar untuk Bandar Udara Ngurah Rai. Dan gong ini, menurut Hajar Satoto, kini tersimpan di Hotel Orchid di kawasan Nusa Dua, Bali.

Hajar Satoto mengaku, ia melakukan berbagai kreasi dengan besi-besi pamor, lantaran melihat betapa keris pada saat itu (tahun 1980-an) sudah mandek. "Padahal teknologi pamor sebenarnya tidak hanya untuk pembikinan senjata (tajam) saja. Demikian pula gamelan. Dari sejak zaman Kediri Kahuripan sampai saat ini, tak pernah ada inovasi pada fisik gamelan," ujar Hajar Satoto pula, yang di kalangan para pembikin keris, jugadikenal sering memesan kreasi keris yang aneh-aneh.

"Pembuatan keris mandek karena fungsi keris sudah berubah. Jika dulu keris itu fungsional (dipakai sebagai senjata pada masanya, atau ageman ksatria), maka kini keris tak lebih hanyalah sebagai kelengkapan pakaian adat Jawa. Dalam berbagai hal, keris yang sebenarnya merupakan salah satu identitas budaya Nusantara ini, sudah tidak dipakai lagi.

Justru negeri tetangga, seperti Singapura (maskapai penerbangan Singapore Airlines), memakai keris sebagai salah satu identitas mereka. Semisal, ruang VIP maskapai ini mereka sebut Kris Lounge, atau fasilitas layanan bagi para penumpang yang selalu pakai Singapore Airlines sebagai KrisFlyer. Kris Magazine adalah majalah mereka di pesawat, dan Kris Shop adalah layanan mereka bagi penumpang yang ingin membeli suvenir selama perjalanan mereka bersama Singapore Airlines (SIA).

Di negeri Jiran Malaysia, keris masih dipakai sebagai simbol jika pemimpin mereka Raja Diraja Malaysia naik takhta. Juga dalam berbagai seremoni Malaysia, keris masih difungsikan. Di Brunei, seni kriya keris bahkan dibiayai negara.

Sementara, di negeri merdeka seperti Indonesia, bahkan pedang-pedang komando militer kita pun bikinan Eropa. Padahal, pedang komando berpamor, sangat mungkin dibikin penempa-penempa kita sendiri. (Di pameran ini juga dipertontonkan, bagaimana penggemar pisau lulusan ITB Bandung, Shukri Bay, atau pembuat keris yang juga dosen keris Sekolah Tinggi Seni Indonesia (STSI) Solo, Yohannes Yantono, bisa menghasilkan pisau-pisau barat berpamor.

Maka, jangan heran ada bowie pamor, kukri pamor, dan bahkan senjata tusuk terkenal militer Inggris, Fairbairn and Sykes, maupun pisau tradisional Jepang, Katana dan Tanto bikinan pembuat keris, Daliman dkk dari Solo atau pembuat keris Aengtongtong (Madura) dengan motif pamor di bilahnya...

Gus Im, panggilan akrab adik mantan Presiden RI Gus Dur, Hashim Wahid, juga berkreasi dengan tempa pamor. Tak jarang, kiai yang suka musik-musik metal ini memesan kreasi senjata-senjata tajam berpamornya di Madura.

"Untuk meningkatkan apresiasi kita terhadap keris, semestinya kita bisa membuat benda-benda sehari-hari berpamor. Seperti misal, gantungan kunci pamor, yang terjangkau masyarakat banyak," kata Gus Im. Gus Im juga rajin menelusuri perkembangan pamor di dunia, yang bisa dipantau melalui dunia maya. Tak jarang, Gus Im memesan batang-batang besi berpamor lantakan yang biasa dipakai kalangan penggemar knife untuk membikin bilah-bilah pisau, melalui internet.

"Perkembangan pamor di dunia sungguh mengejutkan. Ada berbagai pamor, yang mereka buat secara machinal (pakai mesin), yang sulit rasanya ditiru penempa-penempa kita," ujar Gus Im. Di antara bilah-bilah pisau yang digarapnya, ada bilah pisau dari bahan besi pamor asal Skandinavia, Italia, Amerika, dan juga India. Besi lantakan berpamor dari India, bahkan ada yang dibuat secara manual. Dan dijual melalui internet ke seluruh dunia.

"Harganya sekitar 150-an dollar AS (hampir Rp 1,5 jutaan)." tutur Gus Im pula. Di antara koleksi pisau kreasi Gus Im, hasil garapan perupa-perupa bilah keris Jakarta seperti Kuswanto (dengan bahan besi pamor impor), muncul pisau-pisau lipat berpamor mengejutkan: seperti bunga-bunga renda.

Untuk pengembangan teknologi pamor, menurut Gus Im, saat ini Indonesia memang ketinggalan jika dibandingkan dengan negeri-negeri maju seperti Amerika, dan bahkan sesama negara Asia, seperti India.

Akan tetapi, ketidak-teraturan pola pamor manual yang selama ini dikembangkan para pembuat keris kita, bisa jadi malah merupakan kelebihan. Pola pamor machinal yang rapi teratur seperti yang banyak dikembangkan para Master Blacksmith di Amerika maupun Eropa, terlalu rapi sehingga terkadang tidak menghasilkan pola-pola tak terduga. Justru ketidak-teraturan dan ketidak-rapian pola pamor manual empu-empu pembuat keris kita, bisa menghasilkan keindahan tak terduga.

Soal kreasi pamor luar negeri, menurut Hajar Satoto, sebenarnya sudah terdapat di masa lalu. Di antara koleksi senjata-senjata tajam berpamor milik Keraton Surakarta misalnya, yang tersimpan di Gedhong Pusaka, sempat ia dapati pedang pamor bikinan Breda, Eropa.

"Sinuwun Paku Buwono X, dulu pernah memesan ke Breda, pedang-pedang dari baja putih dengan pamor-pamor baja abu-abu. Rapi sekali. Ada juga, pamor udan mas, yang seperti (motif kartu) domino," kata Hajar Satoto pula.

Akan tetapi, jika melihat koleksi-koleksi lama senjata-senjata berpamor kita, sebenarnya ketidak-teraturan di dalam pamor, justru bisa memancing daya tarik sendiri. Dalam pamor beras wutah, atau wos wutah (beras tertumpah) misalnya, bisa tiba-tiba muncul berbagai gambar yang multitafsir. Rajagundala, misalnya. Motif tak sengaja, yang muncul dari pamor manual yang berupa seolah gambaran makhluk (manusia) di pamor, malah membuat keindahan tersendiri dari pamor-pamor manual yang biasa dipakai pada bilah-bilah pedang, keris maupun tombak kita.

Belum lagi bentuk unik berbagai bilah keris atau tombak, yang khas dan orisinal ciptaan empu-empu kita. Itu merupakan keunikan yang masih sulit tertandingi....

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

PROFIL Haryono Haryoguritno

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Selasa, 27-12-2005. Halaman: 16

MENUKAR MERCY DENGAN KERIS

Oleh Jimmy S Harianto

Jika Anda berniat jadi penggemar keris, bersiap-siaplah mengalami gesekan dengan keluarga. Bukan lantaran pengaruh daya magis dari benda pusaka warisan nenek moyang ini, tetapi sebenarnya hanya persoalan yang muncul akibat bergesernya prioritas Anda.

Menekuni hobi, kata Ir Haryono Haryoguritno (74) -di kalangannya disebut pakar keris-manusia tak pernah bisa adil. "Demi hobi, kita terkadang terpaksa mengorbankan kepentingan lain sehingga membuat ketidakseimbangan sesaat. Gesekan dengan keluarga pun terjadi," kata Haryono yang semasa masih mahasiswa Jurusan Mesin Institut Teknologi Bandung (ITB) adalah penggemar bongkar-pasang motor Harley Davidson.

Sebuah pengalaman "spektakuler" Haryono berkaitan dengan hobi kerisnya terjadi sekitar tahun 1978. Suatu saat, sepulang dari perjalanannya ke Solo, Jawa Tengah, mobil Mercy 280 S Tiger tahun 1972 warna putih miliknya dia tukar dengan tiga bilah keris milik bangsawan Mangkunegaran.

"Saya tentu syok. Pulang-pulang dari Solo, mobilnya ditukar keris," kata Indreswari Radityani, istri Haryono, insinyur sipil air lulusan ITB dan kini pengajar di Universitas Indonesia. Pasangan ini dianugerahi dua putri dan menantikan kehadiran cucu kedua.

Haryono saat itu memang tengah tergila-gila keris sehingga ketika melihat tiga bilah keris pusaka keraton itu langsung jatuh cinta. Tiga keris pusaka yang digandrungi Haryono itu berdapur (model) Parungsari luk (berlekuk) 13 tangguh (masa pembuatan) Pajang, lalu keris luk 13 pamor Ron Genduru (pamor atau motif logam yang muncul di permukaan bilah seperti gambar blarak, daun kelapa) dan keris Tilamupih (dapur keris lurus, kinatah atau bertatahkan emas)berperabot intan milik bangsawan Solo itu.

"Salah satunya, Parungsari luk 13, masih saya simpan dan jadi salah satu kesayangan saya," katanya. Seperti halnya dulu ketika menggemari Harley Davidson, Haryono memang dengan sepenuh hati menggemari keris koleksinya.

Mencemburui keris juga pernah dialami Indreswari Guritno. Sampai-sampai mertua Haryono turut campur. "Keris kesayangan saya sempat disita mertua karena lama kami tak punya anak. Bagaimana punya anak kalau saya malah 'ngeloni' (tidur bersama) keris?" ungkap Haryono berseloroh.

Keris yang disita itu memang indah rupanya. Keris itu berdapur Kalamisani (jenis dapur lurus) bikinan empu Brajasetika pada masa pemerintahan Raja Solo Paku Buwono (PB) IX. Sering Haryono membawa keris ini ke tempat tidur dan menimang-nimangnya di samping istrinya, seperti layaknya "istri kedua". Buku dan usulan keris

Puncak intensitas kecintaan Haryono Haryoguritno pada keris adalah penulisan buku berjudul Keris Jawa, Antara Mistik dan Nalar, buku tebal dan mungkin terlengkap yang pernah ada tentang pengetahuan keris. Buku yang disusun dari akumulasi pengetahuannya lebih dari 30 tahun tentang keris ini sudah naik cetak dan akan diluncurkan awal tahun 2006.

Puncak kecintaan Haryono yang lain adalah ketika ia bersama timnya dari perkumpulan penggemar keris yang pernah dipimpinnya, Damartaji, berhasil meyakinkan Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) sehingga keris Indonesia diakui dunia sebagai salah satu warisan budaya manusia yang harus dilestarikan, Oral and Intangible Heritage of Humanity, dalam sidangnya di Paris, 25 November 2005.

Selain benda keris sudah diakui dunia sebagai salah satu hasil seni budaya unik dari Indonesia, UNESCO juga mengakui keris sebagai tradisi Indonesia yang masih mempunyai fungsi sosial di masyarakatnya, merupakan pula manifestasi seni unggul Indonesia, mempunyai falsafah hidup, di samping juga tak diingkari memiliki kandungan mistik.

"Keris tidak hanya diukur dari bendanya saja, tetapi juga nilai abstraknya sehingga muncul pengakuan (UNESCO) itu," ungkap Haryono yang pernah menjadi ajudan presiden pertama RI, Soekarno, menggantikan Bambang Widjanarko, pada akhir tahun 1960-an.

Beralih minat
Haryono sendiri mengaku mulai mengalihkan hobinya dari Harley Davidson ke keris sepulang tugas dari Irian Barat pada masa Soekarno, ketika dia memegang pangkalan Angkatan Laut di Manokwari. Sepulang dari Irian, Haryono menjual Harley Davidson-nya yang ketiga bertahun 1952 saat pindah dari Surabaya ke Jakarta.

Ketika pindah ke Jakarta, Haryono berusia 36 tahun dan belum menikah. "Meski dalam perjalanan saya pernah 'konfrontasi' dengan istri karena keris. Sekarang tidak lagi. Ia sudah bisa menerima hobi saya," katanya.

Tidak heran jika kini Indreswari sudah bisa menunjukkan keris yang paling ia sukai, yaitu yang bertatahkan emas hampir tiga perempat badan bilah. Dan memang, keris yang diberikan kepada Indreswari itu adalah yang terindah di antara puluhan bahkan ratusan koleksi keris milik Haryono Haryoguritno.

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

SETELAH Wayang, Kini Keris

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Selasa, 20-12-2005. Halaman: 1

Warisan Budaya
SETELAH WAYANG, KINI KERIS

Oleh Jimmy S Harianto

Setelah wayang dua tahun silam, kini giliran keris Indonesia diakui sebagai salah satu warisan budaya dunia yang mesti dilestarikan. Pengakuan UNESCO di Paris 25 November 2005 lalu itu tentu merupakan percikan berita segar di tengah serba keterpurukan Indonesia akhir-akhir ini.

Keris, seperti juga teater Kabuki dari Jepang, pentas tradisional India-Ramlila yang mengetengahkan epik Ramayana-Samba dari Brasil, Mak Yong dari Melayu, "Masih hidup dan dihayati, tradisi masih berlanjut. Berbeda dengan budaya samurai di Jepang yang kini sudah mati," ungkap Direktur Jenderal Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNESCO) Koichiro Matsuura, yang ditemui Kompas pekan lalu, beberapa saat setelah menyerahkan sertifikat pengakuan UNESCO itu kepada Wakil Presiden Jusuf Kalla di Jakarta.

Sebenarnya ada 64 warisan budaya yang diusulkan berbagai negara untuk diakui sebagai warisan dunia oleh UNESCO tahun ini. Akan tetapi, setelah melalui penilaian para juri yang bersidang pada 20-24 November 2005 dengan ketua Putri Basma binti Talal dari Jordania, hanya 43 yang diakui sebagai warisan budaya oral serta nonbendawi manusia (intangible cultural heritage of humanity).

Sementara mahakarya (masterpiece) yang diakui UNESCO tahun 2001 serta tahun 2003, termasuk wayang, jumlahnya 47. Maka, total mahakarya warisan budaya dunia yang diakui 90.
"Proklamasi yang ketiga kali ini kemungkinan adalah yang terakhir. Konvensi akan segera dilaksanakan segera setelah 30 negara memiliki instrumen ratifikasi dan disetujui, seperti yang sudah dilakukan 26 negara sebelumnya," ungkap Matsuura.

Ratusan ribu dollar AS per tahun diperkirakan akan mengalir guna melestarikan keris Indonesia dan juga wayang. "Lewat momentum penghargaan UNESCO ini mestinya kita menata kembali pandangan tentang keris," ungkap Ir Haryono Haryoguritno, pakar keris yang memimpin tim riset pustaka dan lapangan juga diskusi selama setahun sejak Agustus 2004.

Laporan keris
Setelah mendatangi komunitas perkerisan di Jawa Tengah, Jawa Timur, Madura, Bali, dan Lombok, Haryono yang dibantu Waluyo Wijayatno dari perkumpulan penggemar keris Damartaji dan warga negara Indonesia asal Australia, Gaura Mancacaritadipura, merangkumnya dalam sebuah laporan tebal untuk UNESCO. Juga diserahkan film budaya perkerisan yang berdurasi 10 menit serta 120 menit.

Kalau selama ini banyak media cetak maupun elektronik lebih sering mengekspos "pandangan-pandangan miring" yang dihubungkan dengan mistik buruk keris (dalam sinetron-sinetron perdukunan), maka menurut Haryono, semestinya kini Indonesia juga menyadari betapa dunia ternyata menghargai warisan budaya nenek moyang yang dalam beberapa kesempatan sering disingkirkan oleh bangsa Indonesia sendiri.

"Keris, selama ini sering digambarkan di (sinetron-sinetron) televisi, bisa terbang, atau bersinar-sinar, dan lekat dengan dunia dukun," kata Waluyo. Atau kalangan awam, yang selalu menghubungkan sosok keris dengan Empu Gandring serta dongeng Ken Arok, yang membunuh empu pembikinnya tersebut dengan keris yang dipesannya. Sang empu mengutuk, keris yang sebenarnya belum selesai dibikin itu akan makan korban tujuh turunan, termasuk Ken Arok sendiri.

Keris selama ini dipandang dekat dengan dunia perdukunan, sementara negeri tetangga, Singapura, malah sudah lebih dulu memakai identitas keris sebagai kebanggaan mereka. Maskapai penerbangan negeri ini, Singapore Airlines, memakai Kris Lounge sebagai ruang tunggu VIP bagi para penumpangnya di bandar udara. Atau KrisFlyer, sebuah layanan bagi mereka yang sering menggunakan jasa maskapai tersebut. KrisMagazine untuk majalah mereka, dan KrisShop untuk layanan jualan suvenir mereka di pesawat.

Karya agung
UNESCO memandang keris memiliki nilai luar biasa sebagai karya agung ciptaan manusia. Selain berakar dalam tradisi budaya dan sejarah masyarakat Indonesia, keris juga masih berperan sebagai jati diri bangsa, sumber inspirasi budaya, dan masih berperan sosial di masyarakat. Jika usulan wayang sampai empat kali dikembalikan laporannya -sebelum diakui sebagai warisan dunia 2003- usulan keris langsung diterima.

"Indonesia perlu bangga," ungkap Matsuura, yang sempat mengoreksi cara seorang pejabat Indonesia menarik sebilah keris dari warangkanya itu. Meski orang Jepang, Matsuura lebih berminat terhadap produk budaya asal Indonesia ini. Tidak sekadar tahu.

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

MITOS Keris dan "Keris"Dayanti

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Minggu, 19-06-2005. Halaman: 13

MITOS KERIS DAN 'KERIS' DAYANTI

Oleh Jimmy S Harianto

KRIS Dayanti, penyanyi kondang kelahiran Batu, Malang itu, punya kisah tersendiri soal keris. Bukan menyangkut soal mistik di balik benda budaya yang sering kali dikeramatkan kalangan masyarakat Jawa ini, tetapi soal kaitan namanya dengan keris. Kenapa nama saya Kris Dayanti?

"Saya cerita soal bapak saya ya, kenapa dia memberi nama saya Kris Dayanti. Keris, menurut bapak saya, mempunyai dua kekuatan, luar dan dalam. Kekuatan dalam berupa aura, kekuatan luar, ya pusakanya itu sendiri," tutur Kris Dayanti.

"Kata bapak saya, nama Kris Dayanti itu artinya dua kekuatan. Maka, kakak saya (penyanyi Yuni Shara) pun bilang, lu lebih kuat (lebih terkenal?) dari gue karena lu punya dua kekuatan itu," kata Kris Dayanti.

"Apa kekuatan saya? Aku enggak tahu. Hanya saja, mama saya selalu bilang: saya ini enggak punya udel (pusar, Jawa). Enggak punya capek. Padahal, modal saya itu hanya semangat doang. Sementara, papa saya ya hanya seniman, pemahat, pelukis. Bukan penggemar keris."

"Saya sih tidak menyimpan keris. Tetapi, suami saya (Anang), dia menyimpan keris dari guru spiritualnya yang menikahkan kami. Anang dulu nyantri pada dia sejak usia 12 tahun. Percaya enggak percaya, kalau suami saya sedang gelisah, ia suka pegang keris. Saya sih kurang paham soal religi-religi (yang dilakukan) dia itu. Saya hanya punya cerita khusus tentang keris dari nama saya itu," kata Kris Dayanti, Selasa (14/6) malam.

Di kalangan masyarakat modern di Jakarta, utamanya di kalangan artis, ternyata tidak hanya Kris Dayanti saja yang "berbau" keris. Masih ada juga di antara mereka yang memiliki atau mengoleksi keris, entah untuk maksud apa.

"Anjasmara, (artis) teman saya, dia pernah bilang mau ke Solo memandikan keris. Saya enggak melakukan ritual seperti itu. Arifin Panigoro (pebisnis, kenalan Kris Dayanti) setahu saya juga mengumpulkan keris. Saya? Wah, keris itu larang, (mahal, Jawa). Kalau enggak sugih (kaya), ya enggak mampu beli keris," kata Kris Dayanti, wanita ayu yang penyanyi dan inisialnya pun begitu terkenal seperti produk kosmetik, KD. Ia mengaku tak memanfaatkan keris, mengeramatkan keris, meskipun namanya terkait-kait dengan keris. Atau mengklaim dirinya sebagai 'The Singing Javanese Kris'.

Leo Kristi, pemusik rakyat asal Surabaya dan sampai saat ini masih tetap tinggal di Surabaya setelah belasan tahun bermusik, juga mengakui bahwa namanya ada bau-bau keris juga. "Dulu, ayah saya punya keris satu. Menurut bapak, kakak saya yang akan mendapatkannya. Saya lalu bertanya, lha aku dapat yang mana? Ibu saya lalu menjawab: Kan kamu sudah punya keris?" tutur Leo, meniru ucapan sang ibu.

"Aku balik bertanya kepadanya. Keris yang mana? Ibu bilang, lha yang hitam (gitar milik Leo) itu keris saktimu. Tapi jauh sebelum kejadian itu, sebenarnya saya juga pernah berduet dengan Christy, sebelum saya bergabung ke Lemon Trees. Karena orang sudah terbiasa dengan duet saya, Leo- Christy, maka ketika saya bersama Lita dan Jilly pun pakai nama Leo Kristi. Juga ketika saya berduet dengan Titiek Sutoto," katanya.

Ada atau tidak ada kaitan keris dengan namanya, Leo Kristi toh mempunyai kesan tersendiri dengan benda keris, yang tak pernah ia miliki dan bahkan tak pernah dijamahnya.

"Kesan aura birunya. Itulah kelebihan keris. Saya sih tak biasa pegang keris dan tak pernah pegang batang keris itu sendiri. Enggak pernah menyentuh sama sekali. Hanya saja, menurut saya, keris itu sangat indah dan kuat nyala birunya. Tentu semua itu berdasarkan yang aku lihat. Ketika ayahku menarik keris dari sarungnya, mungkin karena suasananya temaram, saya lihat aura biru dari keris itu," kata Leo. Tetapi, ia tak menerangkan lebih lanjut apa sebenarnya aura biru yang menurutnya ia lihat dari keris bapaknya tersebut.

Ketika zaman sudah bergulir begitu pesat, dan era pun sudah beranjak dari era masa batu menjadi era komunikasi modern, era kuantum, orang-orang modern di kota besar seperti Jakarta ternyata masih membutuhkan simbol masa silam, keris ini, dalam kehidupan masa kininya.

Pada beberapa orang tertentu, kolektor fanatik keris, misalnya, benda keris malah bisa lebih berharga dari handphone, 'keris komunikasi' yang selalu di-sengkelit (dibawa) manusia modern saat ini.

Kris Dayanti, Leo Kristi atau mungkin Anjasmara hanya segelintir contoh manusia Indonesia modern yang secara sengaja atau tidak masih dilekati bekas perjalanan masa silam bangsa ini meski hidup mereka modern. Masih banyak lagi manusia Indonesia lainnya, tak terbatas artis, pejabat, politisi, bahkan pebisnis yang melengkapi hidup modernnya dengan keris. Bahkan tak sedikit yang memburunya sebagai pelengkap ulah spiritualnya.

Ketika seorang calon pemimpin negeri berhasil menduduki kursi tinggi negeri ini, "bursa" keris pun merebak. Atau sengaja direbak-rebakkan orang sekitarnya. Seorang tetangga, yang mengaku teman sekelas sang pemimpin sewaktu duduk SLTP, sibuk berkasak-kusuk. Kata tetangga ini, penuntun spiritual pemimpin itu tengah mencarikan keris yang pas untuk beliau. Sebuah keris berdapur (model) nagasasra. Juga tongkat komando, yang berisi wesi aji, besi yang dianggap bertuah.

Atau pada saat krisis ekonomi, selepas tahun 1997. Pada saat orang semestinya berhemat-hemat demi mengikat pinggang agar terbebas dari lilitan krisis, bursa keris malah merebak. Tak hanya di kalangan atas, tetapi juga di kalangan bawah.

Coba tanya Mas Djum di Pasar Rawa Bening, Jatinegara. Atau Mas Cholik yang asal Madura itu. Pada saat krisis, pasaran keris di kalangan menengah ke bawah ini justru tidak menurun, tetapi malah melonjak. Justru saat "tenang" seperti saat ini meski belum juga lepas benar dari impitan krisis, pasaran keris malah menurun.

"Mereka perlu sesuatu sebagai penambal jiwa yang kosong," ungkap Gus Im, panggilan akrab Hasyim Wahid, adik bungsu mantan Presiden RI Gus Dur. Penambal jiwa yang dimaksud Gus Im, seperti layaknya moto pemasaran berbagai produk modern seperti kosmetik atau mobil saat ini.

"You are what you wear. Kalau Anda belum pakai pakaian yang bikinan brand name, Anda belum jadi orang kan? Brand name orang Jawa, ya harus punya pusaka," kata Gus Im, yang di kalangan teman-teman dekatnya dijuluki sebagai "Kiai Metal" karena selain gemar keris, ia juga suka sekali dengan musik-musik metalnya Metallica atau teriakan penyanyi bersuara lantang Bon Jovi.

"Bahkan saya, meski sudah eksperimen segala macam, pada akhirnya ya saya menyimpan benda yang tidak bisa saya buat," kata Gus Im, yang juga sering bereksperimen membuat berbagai keris ciptaan sendiri ataupun berbagai benda pernik-pernik, meminjam teknologi pamor pada keris.

Menurut Gus Im, manusia Indonesia itu menyimpan semacam human longing. Kerinduan manusia akan sesuatu yang tak tergapai. Lalu ada kecemasan. Ada sesuatu yang suwung (rasa kosong, rasa sepi). Ada bagian kosong, yang apabila tak tertambal, kekeroposan akan dimulai dari situ.

Mistisisme, salah satu kutub pelepasan manusia suwung yang meski di depan umum kini disingkiri kalangan Indonesia modern, setidaknya oleh orientalis dan Indonesianis Niels Mulder, bahkan tidak hanya memengaruhi cara hidup orang Jawa, bahkan juga berpengaruh dalam ideologi Indonesia (Mysticism in Java: Ideology in Indonesia, Pepin Press, 1998).

"Para kolektor keris modern saja, yang kerisnya sudah ratusan banyak, toh masih memercayai untuk memiliki keris tindih (keris tua yang dinilai bisa menetralisasi daya magis yang buruk dari keris-keris sekitarnya). Padahal, keris tindih itu sebenarnya hanya keris yang terbuat dari besi wootz saja," papar Gus Im. Besi wootz adalah besi berlipat-lipat hasil tempaan India pada masa lalu, dari logam sejenis, tetapi sudah menampilkan pamor karena lipatan-lipatan besinya.

Terlepas dari mistifikasi benda budaya yang sebenarnya boleh diklaim, khas negeri ini, keris adalah sebuah identitas. Sayangnya, Singapura sudah lebih dulu "mengklaim"-nya sebagai identitas mereka walau mereka tak dilekati budayanya dalam kehidupan sehari-hari, seperti layaknya masyarakat Jawa tradisional.

Coba Anda langkahkan kaki ke penerbangan Singapore Airlines yang terhebat di kawasannya dan terkemuka di dunia itu. Keris seolah-olah adalah identitas Singapura. Setidak-tidaknya, keris menjadi maskot bagi maskapai penerbangan yang memiliki jumlah armada 90 pesawat (tertua usianya lima tahun) dan tengah memesan 29 pesawat lagi untuk armadanya ini.

Segala-gala pertaruhan gengsi dan kehebatan layanan mereka diwujudkan dalam citra keris. Jika Anda merupakan pelanggan kelas wahid maskapai penerbangan tersebut, bolehlah Anda masuk sebagai KrisFlyer Elite Silver atau malah KrisFlyer Elite Gold. Maka, Anda akan bisa menikmati berbagai KrisFlyer Features dan bahkan bisa jadi KrisFlyer Partner perusahaan tersebut.

Ruang tunggu para penumpangnya di bandara, terutama Changi di Singapura basis mereka? Mereka dengan bangga menyebutnya sebagai Kris Lounge. Dan di pesawat pun Anda akan dilayani oleh para pramugari yang tangkas-tangkas, lengkap dengan kostum batik mereka yang khas.

Anda mau memberi suvenir pada handai tolan, padahal tak sempat berbelanja sebelum take off? Tak perlu khawatir, Kris Shops di pesawat Singapura itu siap melayani Anda dengan berbagai suvenir, dari jam tangan, elektronik, sampai parfum.

Gambar sebilah keris kuno, yang boleh dikata kualitasnya tak lebih baik dari keris-keris kolektor Indonesia kelas menengah, juga terpampang di pinggiran indeks majalah penerbangan Singapore Airlines, yang juga mereka sebut sebagai Kris Magazine itu. Pokoknya, semuanya Kris. Mereka hanya tak punya The Singing Kris saja di pesawat terbang mereka....

Anda suka berselancar di dunia maya? Silakan surfing puluhan situs tentang keris, baik yang ada di Indonesia ataupun di Belanda, Amerika, Singapura, Jepang, dan Malaysia. Lihat juga Paul's Gallery di Singapura, yang begitu populer di kalangan peselancar-peselancar keris sedunia. Atau situs Viking's world, yang ramai dengan lalu lalang celoteh surat (mailing list) mengenai keris jawa, keris bali, atau keris-keris dari wilayah Indonesia lainnya.

Lucunya, mereka peselancar-peselancar keris di dunia maya ini bukan dari Indonesia. Dan suatu ketika, saat ada orang Indonesia yang ikut berceloteh, mereka bahkan merasa surprised bahwa, at last, ada peselancar lokal yang berlabuh di situs pelabuhan keris mereka.

Manusia di luar Indonesia begitu mengapresiasi keris, yang dihasilkan oleh empu-empu Indonesia pada "zaman kuda gigit besi" ini. Sementara kita? Silakan kecolongan. Hanya satu yang tidak akan berhasil mereka colong, The Singing Kris. Alias "Keris" Dayanti....

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

"Buku Hidup" Bambang Harsrinuksmo

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Kamis, 10-10-2002. Halaman: 12

"BUKU HIDUP" BAMBANG HARSRINUKSMO

Oleh Jimmy S Harianto

SELAMA 19 tahun terakhir, Bambang Harsrinuksmo hidup sepenuhnya dari menulis buku. Ia memang pernah bekerja sebagai wartawan selama 23 tahun sebelum akhirnya mencurahkan seluruh perhatiannya untuk menulis buku sejak tahun 1983.

Salah satu prestasinya yang spektakuler adalah (hampir) secara sendirian menyusun serta menulis enam volume buku Ensiklopedi Wayang terbitan Yayasan Senawangi, lebih dari 3.000 halaman, yang merupakan simpul dari hasil karyanya selama 11 tahun sejak 1989. Sungguh, ia sama sekali sendirian dalam membikinnya: sejak mengumpulkan data, wawancara, mengetiknya dalam komputer, membikin layout-nya, sampai memilih ilustrasinya, bahkan ikut pula memasarkannya.

Kaya dari buku? Ternyata tidak demikian. Untuk 1.000 set Ensiklopedi Wayang, yang seharga Rp 3,2 juta itu, misalnya, ternyata ia hanya menerima honor Rp 60 juta.

"Jika dihitung honor saya, Rp 60 juta selama 11 tahun, berarti setahun saya mendapat kurang dari Rp 6 juta, atau kurang dari Rp 500.000 per bulan. Untuk hidup dengan keluarga (di Jakarta), jelas tak cukup," kata pria beranak dua, kelahiran Manisrenggo, Klaten (Jawa Tengah), 59 tahun lalu itu.

Oleh karena periuk nasi harus mengepul setiap hari, maka Harsrinuksmo juga membikin buku-buku "murah" yang laku di pasaran, berupa buku-buku tentang budaya Jawa lainnya, yakni buku-buku tentang budaya keris.

Ada setidaknya lima judul buku tentang budaya keris yang laris di pasaran, di samping juga kini ia tengah menyelesaikan tahap akhir buku "trilogi" keris, serta tiga buku praktis lain menyangkut dunia perkerisan.

Bukunya berjudul Dapur Keris (menceritakan berbagai bentuk keris, terbitan Pusat Keris Jakarta 1981), sudah dicetak ulang tiga kali, masing-masing 3.000 eksemplar. Buku tentang Pamor Keris, tahun 1983, juga empat kali dicetak ulang, dengan total eksemplar 12.000. Atau Tanya Jawab Soal Keris tahun 1983, yang juga mengalami empat kali cetak ulang, masing-masing 3.000 eksemplar.

Sedangkan bukunya, Mengungkap Rahasia Isi Keris terbitan Pustaka Grafikatama 1986, dicetak ulang tiga kali sehingga total eksemplarnya 9.000 buah. Satu-satunya yang "kurang laku" hanyalah Cara Praktis Merawat Keris terbitan Pusat Keris Jakarta, yang hanya mengalami satu kali cetak, 3.000 eksemplar.

Bukunya yang paling populer, dan kini bahkan menjadi semacam "pegangan" bagi para kolektor keris, Ensiklopedi Budaya Nasional, tak henti-henti "dibajak" para kolektor untuk difotokopi gratisan. Buku ini penyebarannya tidak hanya di Jakarta, tetapi juga di luar Jakarta, dan bahkan di luar negeri. Meski berbahasa Indonesia, buku ini menjadi salah satu acuan utama kolektor keris di luar negeri seperti Belanda, Amerika, Australia, dan juga Malaysia.

Di mata para kolektor keris, Bambang Harsrinuksmo tidak lagi sekadar dipandang "hidup dari buku keris", tetapi adalah "buku hidup" keris itu sendiri. Nyatanya, situs web yang dibikinnya, www.javakeris.com, sudah diakses ribuan surfer Internet.

"Setiap minggu, setidaknya saya harus menjawab berbagai pertanyaan para anggota mailing-list, termasuk yang dari Amerika dan Australia," kata Bambang Harsrinuksmo, yang mantan wartawan Berita Indonesia, Berita Yudha, dan Buana Minggu tahun 1960-1983 ini pula.
***
NAMUN, Bambang Harsrinuksmo ternyata "belum hidup dari buku". Ketika ia jatuh sakit keras pada tahun 1996, dan masuk rumah sakit sekitar dua bulan dan nyaris lumpuh, ia terpaksa harus menjual dua mobil tuanya, demi menutup biaya perawatan, serta biaya hidup sehari-hari. Mobilnya Chevrolet Luv bikinan 1981, laku Rp 2 juta, sementara Ford Cortina-nya laku Rp 6 juta, buat biaya rumah sakit.

"Tabungan saya juga habis terkuras karena biaya rumah sakit mencapai Rp 18 juta. Untung, teman-teman saya membantu meringankannya," kata Bambang, yang tubuhnya jadi kurus kering. Bobotnya turun dari semula 70 kg menjadi hanya 46 kg padahal bertinggi 1,73 meter.

Yang paling menyakitkan, demikian menurut Bambang, istrinya pernah menangisi buku-bukunya yang dijual kiloan. Buku-buku itu sudah selesai dicetak, tetapi belum punya sampul. Buku-buku berharga seberat 80 kg itu terpaksa dijual kiloan, hanya untuk menyambung hidup, "untuk uang sayur" menurut istilah Bambang. Sampai kini pun, Bambang Harsrinuksmo masih tetap hidup sederhana di rumahnya, di Kompleks PWI (Persatuan Wartawan Indonesia) di Cipinang, Jakarta Timur.
***
KALAU toh ia kini menjadi penulis buku keris yang laris, mulanya dulu ia berangkat dari rasa kemropok (jengkel), melihat buku-buku keris sebagian besar ditulis oleh orang-orang asing. "Masak, anak-anak kita harus membaca buku-buku keris, buku-buku budaya sendiri dari orang asing?" ungkap Bambang Harsrinuksmo.

Kalau toh ada, ia melihat buku-buku keris itu tidak ditulis dengan serius, kalah dibanding buku buatan orang Barat. Demikian pula buku tentang wayang. "Belum pernah ada orang yang membikin buku wayang secara komprehensif," katanya pula. Alhasil, ensiklopedinya tentang dunia pewayangan yang diterbitkan dalam edisi cukup luks itu merupakan buku wayang terkomplet yang ada saat ini dan mudah dimengerti.

Badannya yang sakit-sakitan (belum lama ini ia juga jatuh sakit seperti enam tahun silam) memaksa istrinya, Agustine Sri Kusumowati, harus menyambung hidup dengan menjahit, untuk tambahan biaya rumah tangga.

Beruntung, kata Bambang, kedua anak mereka sudah bekerja. Sasanti Handayani kini bekerja di majalah Kosmopolitan, sementara anak lelakinya, Soni Pradjaka, bekerja di sebuah biro iklan. Sesekali, Bambang mengaku masih suka "menjual koran kiloan" demi menyambung hidup. Terlahir dari sebuah keluarga Angkatan Laut (ayahnya, seorang pegawai sipil Angkatan Laut), Bambang menuruni bakat menulisnya dari sang kakek, R Moestopo Pringgohardjo. Bahkan, banyak buku-buku manuskrip kakeknya yang kini menjadi salah satu buku babon (acuan) buku-buku kerisnya.

Dan yang menjadi dorongan terkuat baginya untuk menulis buku-buku budaya Indonesia, alasannya itu tadi, lebih banyak buku-buku bikinan orang Barat yang justru menjadi buku pegangan orang-orang Indonesia. Mengapa tidak dimulai saja menulis sendiri buku-buku tentang budaya kita?

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

MENELITI Logam Pada Bilah Keris

P U S A T I N F O R M A S I K O M P A S
Palmerah Selatan 26 - 28 Jakarta 10270
Telp. 5347710, 5347720, 5347730, 5302200 Fax. 5347743
===========================================
KOMPAS, Rabu, 21-08-1996. Halaman: 22

Tinjauan Buku
MENELITI LOGAM PADA BILAH KERIS
Jerzy Piaskowski/Alan Maisey/Technology of Early Indonesian Keris (Warsawa: The Asia and Pacific Museum 1995)

Oleh Jimmy S Harianto

KERIS sebagai hasil budaya yang khas Indonesia, sudah banyak buku yang membahas. Akan tetapi keris diteliti secara ilmiah dari sisi teknologi metalurgi, tidak banyak yang mengungkap.

Buku terbitan The Asia and Pacific Museum di Warsawa, Polandia dalam rangka ikut menghormati peringatan 50 Tahun Indonesia Merdeka itu sebenarnya lebih tepat disebut sebagai buku laporan hasil penelitian Jerzy Piaskowski, ahli metalurgi lulusan Universitas Jagiellonian, Krakow, Polandia. Di samping bekerja pada sebuah institut metalurgi fisika yang banyak meneliti teknologi-teknologi logam kuno, ia adalah juga ahli matematika, fisika dan kimia lulusan universitas yang sama.

Sedangkan Alan Maisey, yang asal Sydney, Australia, dan mempelajari keris Jawa sejak 1970 serta pernah berguru pada mendiang empu Kraton Solo, Suparman, adalah produser senjata-bilah berpamor (bergurat gambar, nuansa warna berbagai jenis logam) dengan teknologi pamor Asia Tenggara.

Tidak seperti halnya penelitian-penelitian sebelumnya, maka Piaskowski kali ini hanya khusus meneliti teknik metalurgi dari pembuatan "ganja" (besi melintang, berlubang di tengah, menempel di bagian bawah bilah keris). Penelitian sebelum ini, yang di antaranya dilakukan Laboratorium Kebun Raya Bogor pada tahun 1930-an, atau sarjana nuklir dari University of California, Dr Frankle pada tahun 1960-an serta juga ahli atom asli Indonesia, Haryono Arumbinang MSc dan kawan-kawan pada tahun 1983 di Batan (Badan Tenaga Atom Nasional) Yogyakarta, kesemuanya hanya meneliti bilah kerisnya, tidak secara khusus mengamati ganjanya.

Piaskowski yang juga penulis buku seni pamor On the Damascus Steel ini mengklaim, penelitian ganja secara terpisah dari bilah keris, seperti yang dilakukannya kali ini, adalah yang pertama di dunia. Penelitian bilah keris dengan metode metalografik sebelum ini pernah dilakukan Jacobsen (1937), Panseri (1962), Bronson (1987). Piaskowski sendiri pun sebelumnya pernah meneliti sisi metalurgi bilah keris, pada tahun 1975 dan 1992.

Selain kepadatan logamnya, juga kandungan unsur di dalam ganja keris menurut hasil temuan Piaskowski, sangat berbeda dengan yang ada di bilahnya. Di samping lebih banyak mengandung besi-fosfor, ada di antara delapan ganja keris kuno yang ditelitinya terdiri dari besi yang agak lunak namun tahan getaran, tetapi ada juga yang mengandung besi keras.

Dari penelitian ganja ini pula, Piaskowski mendapati, bahwa jenis pamor samar-samar yang selama ini disebut-sebut orang Jawa sebagai "pamor sanak" (bukan pamor yang byor), mengandung unsur arsenikum dan fosfor dalam konsentrasi tinggi.

Perbedaan komposisi unsur di dalam ganja ini, menurut Piaskowski, juga menunjukkan bahwa dari sisi metalurginya, metode pembuatan ganja sangat berbeda dengan bilah kerisnya. Untuk meneliti kandungan fosfor, Piaskowski memakai metode fotometrik, sedangkan kandungan mangan ia gunakan absorbsi atomik. Kandungan karbon, didasarkan atas pengamatan struktur metal di bawah mikroskop Neophot 32. Ia juga menggunakan reagent Nital dan Oberhoffer dalam meneliti struktur logam delapan ganja keris Indonesia yang diperkirakan dari zaman Mataram tersebut.

Penemuan Piaskowski ini tentunya melengkapi penemuan ahli Indonesia, Haryono Arumbinang dan kawan-kawan pada tahun 1983. Dengan metode tak merusak, secara pendar sinar X, Haryono dkk meneliti 8 bilah keris, 5 tombak dan sebuah pedang. Dari 14 tosan aji yang diperkirakan berasal dari zaman Mataram (abad 14-15) itu, 13 di antaranya ditemukan mengandung unsur titanium - jenis logam yang pada zaman modern ini baru dipergunakan untuk peralatan-peralatan ruang angkasa sejak 80-an.

Penemuan unsur titanium di dalam bilah keris oleh Haryono dkk tentunya merupakan hal baru, karena selama ini peneliti-peneliti Eropa dan juga Amerika biasanya hanya menyebutkan unsur nikel untuk mengurai unsur cemerlang dalam pamor keris.

Dari buku Piaskowski dan Alan Maisey -yang hanya 22 halaman- dan dicetak sederhana, terungkap pula bahwa di Museum Asia Pasifik di Warsawa itu kini tersimpan 166 bilah keris Indonesia, serta 144 macam senjata tradisional Indonesia lain seperti badik, golok, klewang, kujang, lading, mandau, parang, pedang, tumbak, wedung dan juga jenis "pisau-pisau jimat". Senjata-senjata itu berasal dari Jawa, Sumatera, Sulawesi, Kalimantan, Bali, Flores dan Madura.
Di antara sekian banyak koleksi, ada di antaranya dua bilah keris yang konon dulu dibikin untuk pengelana dari Cina, diplomat Cheng Ho. Disamping itu, masih ada belasan lagi koleksi keris yang diduga tangguh Majapahit abad 14-15.

Koleksi dari Museum Asia Pasifik di Warsawa itu, dulu berasal dari koleksi pribadi Andrzej Wawrzyniak, seorang diplomat yang pernah tinggal menetap di Indonesia antara tahun 1961-1965 dan 1967-1971.

Dan kegilaan Wawrzyniak akan Indonesia bermula ketika ia menjadi atase kebudayaan Kedubes Polandia di Jakarta. Ia bahkan menyatakan diri sebagai "kolektor benda Indonesia terbesar" di dunia. Benda-benda antik asal Indonesia yang dimilikinya berjumlah tak kurang dari 4.000 jenis.

Dan sejak 1973, Wawrzyniak yang pernah tinggal di Vietnam dan jadi dubes di Afghanistan, menyerahkan lebih dari 15.000 benda antik dari Asia kepada pemerintah Polandia. Sebagai balas jasanya, Wawrzyniak diangkat sebagai direktur dan kurator museum Asia dan Pasifik di Warsawa yang dirintisnya tersebut untuk "masa jabatan" seumur hidup.

(Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan Kompas)

KERIS, Warisan Budaya Asli Indonesia

KERIS, WARISAN BUDAYA ASLI INDONESIA

Oleh Jimmy S Harianto

Belum genap tiga tahun berselang, tepatnya 25 November 2005, Lembaga Perserikatan Bangsa-bangsa yang membidangi pendidikan, ilmu pengetahuan dan kebudayaan dunia (UNESCO) di Paris memproklamasikan bahwa tradisi dan budaya keris adalah merupakan warisan budaya lisan dan tak benda (oral and intangible heritage) asli Indonesia.

Proklamasi UNESCO ini menyambung pengakuan sebuah tradisi dan warisan budaya milik Indonesia yang lainnya, yakni wayang, sebagai warisan budaya asli Indonesia. Tepatnya dua tahun sebelum itu, tahun 2003, UNESCO telah lebih dahulu mengakui wayang sebagai warisan lisan dan tak benda dari Indonesia.

Dua pengakuan formal lembaga terpandang di dunia ini, tentunya melegakan kita, sebagai bangsa yang memiliki berbagai kekayaan warisan budaya, namun banyak di antaranya malah bukannya kita akui sebagai warisan budaya kita sendiri. Akan tetapi justru “diakui” sebagai warisan budaya negeri lain, di kawasan Asia (Tenggara) ini. Batik, misalnya, bisakah kita mengklaim sebagai warisan budaya Indonesia seperti halnya keris dan wayang?

Belum lama ini, malah terjadi peristiwa yang cukup menyentak kita. Utamanya, ketika sejumlah anggota masyarakat Indonesia gempar saat Malaysia “mengklaim” tradisi reog – yang selama ini kita mengenal, merupakan sebuah bentuk ekspresi budaya khas asli Ponorogo – sebagai “tradisi tari barongan” yang diakui sebagai tradisi budaya asli Melayu. Karena biasa dimainkan sejumlah anggota masyarakat Malaysia di sana, sebagai tradisi tari barongan…

“Insiden” tari barongan ini kemudian berlanjut, dan berkembang sedemikian rupa sehingga menghangatkan ketegangan hubungan antara dua bangsa bertetangga, Malaysia dan Indonesia.

Kembali ke soal keris (dan juga tentunya wayang), yang sudah diakui oleh dunia sebagai “warisan budaya asli Indonesia”. Pengakuan ini tentunya baru berkekuatan sebagai sebuah konvensi dari sebuah lembaga perserikatan bangsa-bangsa yang membidangi pendidikan, ilmu pengetahuan dan kebudayaan dunia. Sayangnya, negeri yang bersangkutan – Indonesia – belumlah meratifikasi konvensi itu dalam lembaga formal kenegaraannya, sampai kini.

Perjuangan panjang

Apakah pengakuan keris itu datang begitu saja? Tentunya juga tidak. Lantaran, baik keris maupun wayang, diakui oleh lembaga dunia sebagai warisan asli Indonesia, melalui sejumlah perjuangan yang cukup panjang. Setidaknya beberapa tahun sebelumnya, segelintir orang telah menyusun sejumlah proposal pengakuan kepada UNESCO, agar keris dan wayang diakui sebagai warisan dan budaya asli Indonesia. Sebelum tentunya, diklaim oleh bangsa tetangga kita sebagai warisan budaya mereka.

Dalam tiga kali proklamasinya sejak 2001, UNESCO telah mengakui total 90 mahakarya warisan budaya lisan dan tak benda (oral and intangible heritage of humanity) dari berbagai tradisi budaya dunia, termasuk keris dan wayang. Sementara 43 mahakarya yang diakui lembaga tersebut pada tahun 2005, termasuk keris, diproklamasikan setelah melalui penjurian (ada 18 anggota dewan juri yang diketuai Putri Basma binti Talal dari Jordania). Jumlah 43 mahakarya itupun merupakan hasil saringan dari semula 64 usulan berbagai dunia, menyangkut berbagai tradisi.

Keris, seperti halnya teater tradisi Jepang terkenal, Kabuki dan juga tradisi pertunjukan Ramlila di India (yang mengetengahkan cerita-cerita dari epik Ramayana), atau musik-tari terkenal dari Brasil, Samba, sebagai warisan budaya asli Indonesia.

Pengakuan UNESCO ini berkaitan dengan kenyataan memudarnya kesadaran publik akan warisan budayanya sendiri, sehingga hilang dan punah ditelan masa, ditelan zaman. Lebih tragis lagi, jika ternyata ada kenyataan tradisi tersebut malah diakui oleh negeri tetangganya sebagai warisan budaya mereka. Dan negeri pemilik warisan budaya itu, baru meributkannya setelah muncul klaim negeri lain atas tradisi tersebut. Seperti yang terjadi pada “insiden” reog Ponorogo dan tradisi tari barongan Malaysia.

Sekali lagi, pengakuan UNESCO itu tentunya tak akan terjadi jika tidak melalui pengusulan yang dilakukan bangsa itu sendiri. Dalam hal keris, Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata telah menugaskan seorang “pakar keris”, Ir Haryono Haryoguritno untuk mempersiapkan proposal, dan kemudian mengajukannya pada UNESCO. Dan laporan tebal, yang disertai dokumentasi film budaya perkerisan berdurasi 10 menit serta 120 menit itu, ternyata membuahkan hasil.

Haryono Guritno (penulis buku tebal tentang keris, “Keris Jawa, Antara Mistik dan Nalar” tahun 2006) juga tidak hanya bekerja di balik meja untuk menggolkan usulannya. Akan tetapi juga melalui perjuangan di lapangan yang cukup melelahkan. Ketua Umum Damartaji (Persaudaraan Penggemar Tosan Aji) ini sebelumnya telah membentuk sebuah tim riset yang dipercaya memiliki kepakarannya masing-masing, di antaranya terdiri dari Waluyo Wijayatno, Gaura Mancacaritadipura -- ia seorang warga negara Indonesia asal Australia (dikenal pula sebagai “dalang bule”), dan Stanley Hendrawidjaja -- seorang insinyur teknik lulusan Jerman namun memiliki minat dan perhatian khusus pada pepohonan yang kayunya dipakai sebagai berbagai warangka keris dan tombak.

Tim riset Haryono pun mendatangi berbagai komunitas perkerisan di Jawa Tengah, Jawa Timur, Madura, Bali dan Lombok. Selain melakukan berbagai dokumentasi foto dan video menyangkut budaya dan pembikinan keris, mereka juga mewawancarai sejumlah praktisi keris, pakar keris, lalu menuangkannya dalam sebuah proposal tebal beserta dokumentasi filmnya untuk diusulkan ke UNESCO.

Apakah pengakuan keris itu akan berhenti melulu sebagai sebuah pengakuan? Tentunya diharapkan tidak demikian. Hal ini perlu ditekankan untuk membangkitkan kesadaran, agar Indonesia tidak kecolongan lagi. Mengingat, Malaysia kini juga gencar memakai tradisi keris yang berasal dari daerah-daerah lain di Indonesia, seperti tradisi keris Melayu (keris Minang, keris Riau, keris Palembang), serta keris-keris Bugis dalam tradisi budaya mereka. Sejumlah gaya dan tradisi keris dari wilayah itu, saat ini sudah menjadi tradisi di berbagai negara bagian Malaysia.

Ini tentunya tidak mengherankan. Lantaran banyak di antara mereka, yang memang berdarah asal Sumatera, ataupun Bugis. Suatu ketika, jangan terkaget-kaget jika tradisi-tradisi keris dari daerah tersebut menjadi bagian tradisi yang “diklaim asli” negeri bagian Malaysia.

Atau, suatu ketika kita terkaget-kaget melihat keris – yang diakui dunia sebagai warisan budaya asli Indonesia ini – justru dipakai sebagai ikon dan identitas negeri lain. Dan malah dicampakkan di negeri sendiri sebagai lambang-lambang konyol keajaiban semu perdukunan. Lihatlah kenyataan, bahwa keris merupakan identitas dan ikon maskapai penerbangan negeri tetangga kita, Singapore Airlines (SIA).

Jika Anda menumpang pesawat dari maskapai penerbangan – yang memiliki reputasi terbaik di bidangnya ini – jangan terkaget-kaget. Ikon mereka keris (kris, dalam bahasa Inggris). Ruang Tunggu VIP mereka? Mereka sebut sebagai Kris Lounge. Layangan khusus mereka bagi pengguna setia Singapore Airlines? Mereka sebut sebagai KrisFlyer. Majalah resmi maskapai mereka? Mereka sebut sebagai Kris Magazine. Tempat shopping bagi para penumpang, untuk membeli berbagai suvenir penerbangan? Mereka sebut sebagai Kris Shop. Pokoknya, kris, kris, dan kris adalah ikon Singapura.

Keris, oh, keris…


Yogyakarta, Agustus 2008

* Jimmy S Harianto, atau Ganjawulung adalah wartawan dan redaktur harian Kompas (Artikel ini ditulis atas permintaan Sdr Daryadi, untuk dimuat di Majalah "Pencak Silat")